Lilypie 3rd Birthday Ticker Lilypie 1st Birthday Ticker Daisypath Next Aniversary Ticker

Monday, March 23, 2009

Lepas pampers

Emang bener kata om Arman kalo kesiapan anak lepas pampers itu tergantung diri anaknya. Udah 2 minggu terakhir ini Dhika tidur ga pake pampers lagi. Sebelum tidur, dibawa pipis dulu. Paginya setelah bangun tidur juga langsung dibawa pipis ke WC. Kayak tadi pagi, begitu bangun tidur, Dhika lgs turun dari ranjang trus jalan ke kamar mandi. Mo pipis katanya. Sampe di wc, buka celana sendiri, trus pipis deh. Abis itu disiram pake air.

Dua hari akhir pekan kemaren, Dhika ga pipis di celana lagi. Tiap mo pipis, dia jalan sendiri ke wc, pipis dan siram sendiri bekas pipisnya. Duh senang dan bangga deh gue liatnya. Anakku udah gede nih. :)

Hari Sabtu kemaren gue bawa jalan2 ke MKG. Waktu gue pakein pampers celana, dia nangis2 ga mau. Mungkin ga terbiasa pake pampers. Tapi gue paksain pake. Abis takut dia ngompol di celana. Eh ga taunya pas udah balik sampe di rumah, dia minta dilepasin pampersnya trus dia jalan ke wc dan pipis. Gue periksa pampersnya masih bersih tak bernoda, alias belum dipipisin.
Moga2 ini salah satu tanda Dhika bener2 udah siap lepas pampers total. Amien.

Kemampuan bicara Dhika juga udah mulai meningkat nih. Udah bisa ngomong beberapa kata sekaligus dalam satu kalimat. Trus udah mulai bawel ngomongnya. Dhika tuh termasuk late talker gitu deh. Gue sih cuek aza. Soalnya dulu gue jg rada telat baru lancar ngomong. Jadi gue mikir mungkin ini faktor keturunan.

Yang bikin gue rada kesel sama si Dhika mah kebiasaannya suka ngambek merengek merajuk ga jelas kalo kemauannya ga diturutin. Kalo di rumah biasanya gue cuekin aza kalo dia udah kayak gitu. Gue minta dia stop wining dan ngomong yang jelas maunya apa. Kalo dia tetep wining gitu, bakal gue cuekin terus. Susah juga kalo anak itu ada di dua lingkungan tempat tinggal. Sementara gue tinggal kerja, dia di rumah mertua gue selalu diikutin maunya, apalagi kalo dia udah wining gitu. Sementara gue maunya dia ga kayak gitu. Maunya dia jangan dikit2 ngambek gitu. Duh susah deh mendidik anak sesuai maunya kita kalo kita ga full time mom. :(

Perkembangan Nia. Nia udah mulai bisa kenalin gue. Kalo gue pulang kerja, gue panggil2 dia, dia lgs cari2 gue. Duh senangnya... Apalagi kalo pas lagi rewel gitu, begitu hap masuk gendongan gue, dia lgs diem. Mungkin dia inget dan cium bau badan mamanya ini ya? hehe
Menurut gue nih, si Nia ini cepet banget pertumbuhan panjang badannya untuk bayi seusia dia. Keponakan gue yg usianya selisih 3 bulan lebih tua aza hampir sama lho panjang badannya dengan Nia. Entah keponakan gue itu yang pendek atau Nia yang terlalu cepat panjang. hehe
Minggu lalu waktu ke sojong Exim, gue beliin kaos ukuran S untuk Nia. Gue cuma beliin 2 biji untuk coba2 pake. Eh ternyata ukuran S itu ngepas bgt. Gue harus beli yang ukuran M nih.
Trus gue beli celana panjang merk Nova ukuran L (paling gede) untuk Dhika. Waktu gue liat celana panjangnya waduh panjang amat ya. Tapi ternyata pas dipakein ke Dhika udah pas lho. ck ck ck how time flies..how fast my babies grow up.

NB: Tadi pagi bener2 rekor ASIP gue nih. Dapat 400ml bo. Gara2nya semalam Nia cuma nen2 sekali jam 4 subuh di pd kanan. Trus jam 6 gue kasih minum dari pd kiri tapi cm disedot dikit. Alhasil tadi pagi waktu sampe di kantor, pd kiri gue membengkak keras kayak batu. Sakit bgt. hiks :( Karena ga kuat tahan sakit, gue merah sejam lebih awal dari biasanya. Alhamdulilah dapat 400ml. Bener2 rekor nih. Soalnya Nia ga kuat nen2nya kayak Dhika. Maksimal gue merah tu paling dapat 300 ml. Kalo jaman Dhika dulu sih dapat 400 ml tu sering. hehe

Update ASIP sore dapat 220 ml. Jadi hari ini total dapat 620 ml. ck ck ck rekor. Tapi pd kiri gue masih terasa sakit nih. Padahal udah ga bengkak lagi. :(

Tuesday, March 17, 2009

Narcis...banci foto

Banci foto

Nih si Dhika mulai keliatan bakat narcisnya nih. Sekarang tiap ngeliat kamera, langsung pasang pose dan senyum lebar pamerin gigi pepsodent. Asli banci foto banget deh. Abis dijepret, langsung buru2 minta liat hasil fotonya. Terus ketawa2 liat foto dia sendiri. Abis itu minta difoto lagi. ck ck ck ...

Oya..si Nia juga ada bakat narcis kayaknya. Tiap gue gendong liat cermin, dia suka ketawa2 sendiri liat bayangannya. Perasaan dulu Dhika ga kayak gitu deh waktu masih bayi. Tapi yang namanya anak perempuan mah wajar demen ngaca. ya ga? hehe

Lagi bergaya sama papanya.

Nia pake dress pinky.
Gini deh kalo punya anak cewek. Bisa didandani dress yg lucu2. :)



Bebas Pampers

Gue lagi senang udah beberapa hari belakangan si Dhika ga ngompol lagi, bebas ga pake pampers malam hari. Ngirit duit pampers deh gue. hahaha Jadi cukup beli pampers untuk Nia aza.

Caranya sebelum bobo, gue ajak Dhika gosok gigi dan pipis dulu. Trus begitu bangun tidur langsung gue bawa pipis ke wc. Untunglah anaknya udah kooperatif, ga pake acara ngambek kalo diajak pipis pas baru bangun tidur. Trus faktor lain yang membantu tuh minum susu selama bobonya cuman 1 kali doang. Dulu kan bisa 2-3 kali minta susu selama bobo.

Sekarang yang masih jadi tantangan gmn caranya Dhika benar2 lepas pampers kayak Ken.

Monday, March 16, 2009

Early Birthday Gift

Hari Minggu kemaren, tgl 15 Maret 2009, gue dibeliin hape baru sama papa DhikaNia. Bisa dianggap hadiah ultah nih. Soalnya kan akhir bulan ini gue berulang tahun. :)

Dibeliin hape SE K810. Tuker tambah dengan hape lama gue Nokia N73 ME yang udah rada bolot dan suka ngehang/mati mendadak gara2 sering dibanting Dhika. :(
Awalnya papa DhikaNia coba nawarin ke toko2 hape di sekitar MangDu waktu dia pas ke Harco Mangdu untuk beli komputer warnet. Tapi ternyata dihargain murah sama toko2 hape. Jadinya papa DhikaNia berinisiatif nawarin hape gue ke forum jual beli di salah satu web komunitas terkenal. Lumayanlah. Malam Minggu pasang iklan jual, langsung dapat sms dari orang2 yg tertarik mo beli. Bahkan ada satu yg tertarik banget nawar sampe akhirnya deal.
Hari Minggu sore janjian ketemu sama si pembeli di Roxy Mas. Gue ga bisa ikutan karna Dhika masih bobo siang. Lagian gue ga mau bawa Nia ke Roxy. Di situ kan banyak asap rokok. Ga sehat banget untuk anak kecil, apalagi bayi 3 bulan kayak Nia.

Tadinya sih gue minta dibeliin SE K770. Tapi papa DhikaNia udah ngider satu Roxy katanya ga ada barang. Jadinya dibeliinnya SE K810 deh yang specnya lebih bagus dan tentu saja harganya juga lebih mahal.

Senangnya dapat hape baru.hihihi Terima kasih papa. :)

Sunday, March 08, 2009

Foto Rania

Like Father Like Son.
Sekarang Dhika lengket banget sama papanya.
Mungkin karena mamanya udah sibuk ngurus adek bayi. hehe :)


Nia lagi bengong diajakin ngomong sama papanya

Nia lagi ketawa diajakin bercanda sama papanya

Nia itu bayi yang anteng dan manis bgt. Tiap pagi begitu bangun, dia diem aza sambil melihat ke sana kemari dengan matanya yang gede dan bening. Trus kalo diajakin ngomong, dia ketawa2 lebar sampe lesung pipinya keliatan. Duh soooo cute....

Trus perbandingan anak cowok dan anak cewek yang gue rasakan.
Dulu Dhika kuat bgt nen2nya. Tiap 2 jam pasti minta nen2. Tidur malam pun sering kebangun minta nen2. Kalo Nia nen2nya kurang sering dibanding kakaknya. Sebelum tidur gue nen2in dia sampe puas. Nia bobo anteng sampe pagi jam 4 atau 5 baru minta nen2. Atau kalo dia masih haus, kira2 jam 2 udah minta nen2.
Tapi gue yang terbantu bgt karena bisa pules bobo sampe pagi. Kalo waktu Dhika masih bayi dulu kan gue tepar bangun tiap 2 jam untuk nen2 dan ganti popok/celana. Soal popok juga, dulu masih new mom jadi idealis ga mau pake pampers utk anak. Sekarang udah anak kedua, tiap malam gue pakein pampers. Nia pun anteng bobonya ga keganggu popok/celana basah. Gue jg anteng bobonya ga kudu sering bangun gantiin popok/celana. hehe :)

Efek positifnya sering bangun tiap 2 jam sih berat badan gue dulu cepat berkurang dibanding sekarang. Sekarang mah berat badan gue masih 60 kg nih (baru hilang 13 kg, masih hutang 5 kg ke berat badan sebelum hamil). Celana kerja pada ga muat. Baju kerja pada sempit di bagian dada. Senangnya sih gue jadi bisa belanja baju kerja baru hahaha

Thursday, March 05, 2009

Awas Copet !!!

Semalam gue dapat pengalaman mendebarkan deh. Ketemu copet di bus.
Sejak masuk kerja lagi, gue lagi mencoba rute pulang baru. Dulu kan gue pake rute busway ke Kota - mikrolet ke Priok - KWK ke Cilincing.
Nah karena gue tau jalanan rute mikrolet yang ke Priok itu lagi ditinggiin, jadi pasti macet bgt. Jadi gue mencoba rute lain.
Rute barunya tuh naik busway dari halte Dukuh bawah/Landmark (dekat kantornya Viol nih) ke arah Pulogadung - turun di halte Pramuka Bypass - bus 43 ke Priok - KWK ke Cilincing.
Nah bus 43 jurusan Cililitan-Priok ini yang serem. Gue udah denger kabar katanya sih di bus ini banyak copetnya. Tapi baru kemaren malam gue mengalami.

Pas semalam waktu gue naik bus itu, emang busnya udah rada rame. Trus waktu gue naik, gue perhatikan ada beberapa orang yg ngeliatin gue mulu. Trus itu orang pindah2 mulu dari depan ke belakang bus. Gue udah langsung waspada dan jaga posisi tas selalu ada di depan. Gue udah deg2an tuh. Udah bimbang antara mo turun aza sambung taxi atau tetep di bus. Siapa tau gue cm berprasangka buruk.

Ga lama setelah gue naik, ada penumpang turun dan ada kursi kosong di bagian belakang bus.
Pas gue mo duduk, ada satu bapak2 ikutan mo duduk sebelah gue. Gue liatin kayaknya ini orang yg tadi ngeliatin gue mulu dari gue baru naik bus. Gue ga mau duduk di bagian dalam. Eh bapak itu beralasan dia udah dekat tujuan, udah mo turun jadi mo duduk di bagian luar. Gue lgs mutusin ga mau duduk aza. Lebih aman berdiri. Ternyata feeling gue itu tepat.

Waktu bus mau masuk tol di depan Astra Honda Motor, serombongan copet itu turun semua, termasuk bapak2 yg tadi mo duduk sebelah gue itu. Setelah mereka turun, ada satu ibu2 yang bilang ke gue kalo semua itu copet. "Tadi untung mbak waspada. Kalo ga pasti udah jadi korban juga. Kayak bapak itu (bapak yg duduk di belakang) udah hilang hapenya."

Waduh gue lgs merinding. Untung gue masih diberkati. Ga sampe jadi korban copet.
Tapi gue jadi dilema nih. Rute itu sebenarnya rute pulang paling lancar. Jadi gue bisa cepat sampe rumah ketemu Dhika dan Nia. Tapi masalahnya gue deg2an mulu tiap mo naik bus itu. :(

Wednesday, March 04, 2009

Another Black Thursday

Hari Kamis tanggal 22 Januari 2009, papa gue meninggal. Menyusul mama yang udah duluan dipanggil ke surga 2 tahun lalu. Mama meninggal hari Kamis juga tanggal 25 Januari 2007. Tepat 2 taon kemudian, papa menyusul. Semoga mama dan papa udah bahagia bisa kumpul berdua lagi di surga. Amien.

Kejadiannya rada mendadak. Kami anak2nya masih belum siap ditinggal pergi papa. Kalo dulu mama kan emang udah sakit keras lama, jadi kami udah siap kalo satu saat mama dipanggil. Tapi papa masih sehat walafiat selama ini. Beliau cuma ada keluhan batuk dan sesak nafas selama 3 hari terakhir menjelang beliau dipanggil Tuhan. Udah dibawa ke dokter dan dicek lab. Dokter cuma kasih obat dan ga disuruh rawat inap. Papa tuh orangnya males ke dokter dan lebih percaya sama obat2an tradisional. Dia juga minta urut sama temennya yang ahli urut. Tapi hari itu menjelang jam 7 malam, pulang dari diurut, tiba2 papa kejang. Dan ga lama langsung meninggal.

Waktu gue ditelpon adek perempuan gue yang plg bontot si Lily, gue kaget bgt. Shocked. Ga menyangka sama sekali papa begitu cepat dan mendadak nyusul mama. Selama ini kan beliau sehat2 saja. Bahkan gue baru kirim duit utk papa beli baju baru untuk merayakan Tahun Baru Cina dan untuk servis motornya.

Yang paling merasa tertekan tuh adek gue si Lina. Selama ini dia yang urus rumah, urus papa dan adek gue yg paling bungsu. Tapi 2 bulan terakhir dari Desember-Januari kan dia ada di Jakarta untuk bantu urus gue selama masa bersalin. Waktu papa sakit, dia sempat telpon minta Lina pulang. Katanya kalo Lina ga buru2 pulang, nanti ga bakal ketemu dia lagi. Waktu denger gitu, kami cuma pikir mungkin papa agak manja kalo lagi sakit. Kata Lina, emang kalo lagi sakit gitu papa jadi agak manja dan minta perhatian dari anak2nya. Lagipula, waktu itu seminggu menjelang Tahun Baru Cina, sekalipun Lina mau cepat2 pulang pasti susah dapat tiketnya. Jadi waktu itu Lina cuma bisa janjiin pulang secepatnya awal Februari. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain.

Tanggal 22 Januari hari Kamis malam itu, setelah dapat telpon kabar dukacita tsb, gue langsung sibuk telpon sana sini cariin tiket pulang untuk Lina. Udah telpon ke mana2, semua penerbangan fully booked sampe tanggal 26 Januari baru ada tiket. Sedangkan tanggal 24 Januari, papa udah mau dikremasi. Gue coba buka semua website maskapai penerbangan yang ada rute ke Pontianak. Akhirnya berhasil dapat satu tiket untuk besok. Dan hanya satu kursi yang tersedia, itupun kelas bisnis dan harga tiketnya 6x harga normal. Gue lgs booking dan kata petugas maskapai tsb, gue dikasih waktu 3 jam utk melakukan pembayaran lewat ATM. Lewat dari 3 jam, bookingan gue angus dan akan dibuka untuk orang lain. Malam2 jam 10, gue berdua papa Dhika cari ATM. Abis itu telpon confirm pembayaran.

Besoknya gue bawa Dhika dan Nia juga ke airport untuk anterin ieie Lina. Tapi gue ga tungguin lama karena gue takut Dhika nangis pengen ikut ieienya. Sejak ieienya di rumah kan Dhika lengket bgt sama ieienya. Maklumlah,mamanya sibuk urus adeknya. Jadi ga bisa temenin Dhika main.

Sedih banget, gue ga bisa ikut mengantar papa ke tempat peristirahatan terakhir beliau. Selain susah dapat tiket, gue juga ga bisa ninggalin Nia yang baru berusia 40 hari. Bayi di bawah 3 bulan gitu kalo mau naik pesawat kan harus ada surat dari dokter. Adek gue si Vely, yang tinggal di Brunei juga ga bisa pulang karena ga dapat tiket pesawat sama sekali. Insya Allah, akhir April nanti pas 100harian papa, gue dan adek gue si Vely akan pulang ke Pontianak. Gue akan bawa anak2. Adek2 gue udah pengen bgt liat dan gendong Nia. Udah gemes pengen ajak main2 si Dhika. Terakhir gue bawa Dhika pulang waktu dia umur 5 bulan. Waktu mama meninggal.

Tahun 2009 ini emang berat. Di awal tahun aza kami sekeluarga udah dikasih cobaan berat. Ditinggal orang tua satu2nya. Sekarang kami 6 bersaudara udah yatim piatu. Untungnya tali persaudaraan di antara kami berenam sangat kuat.

Selamat jalan Pa..Semoga di surga sana Papa udah bisa kumpul bareng Mama lagi. Tahun Baru Cina kali ini mama dan papa udah bisa merayakan bareng di surga sana ya. Ga kesepian lagi. :)

Monday, March 02, 2009

Back to work

Hari ini pertama gue ngantor lagi nih setelah cuti melahirkan. Tadi pagi berat banget mo ninggalin Nia di rumah mertua. Kalo Dhika sih udah biasa ditinggal jadi gue ga berasa berat. hehe
Apalagi Nia kan masih full ASI jadi gue makin berat mo berpisah dari dia, ga bisa nyusuin langsung.

Selama ini sebenarnya byk bgt yg mau gue posting. Tapi ga ada waktu. Selama cuti, di rumah sibuk urusin anak doang. Banyak bgt cerita dan kejadian selama gue cuti. Baik yang bahagia maupun yg sedih. Nanti kalo ada waktu akan gue update deh.