Lilypie 3rd Birthday Ticker Lilypie 1st Birthday Ticker Daisypath Next Aniversary Ticker

Sunday, September 13, 2009

11.09.09 Our 4th Wedding Anniversary

Tanggal 11 September 2009 yang lalu adalah hari ulang tahun pernikahan gue dan Adi, papa DhikaNia yang ke-4. Ga dirayakan secara istimewa. Setiap tahun ga pernah dirayakan kok. Gini deh nasib dapat suami ga romantis. hehe

Di ulang tahun pernikahan yang ke-4 ini gue dan Adi sudah dikaruniai sepasang anak laki2 dan perempuan yang sehat dan lucu. Alhamdulilah.

Semoga pernikahan kita ini tetap langgeng, rukun, bahagia. Dan kita bisa membesarkan anak2 kita menjadi anak yang berbakti pada orang tua. Amien.

Wednesday, August 26, 2009

Sensitif

Belakangan ini perasaan gue lagi sensitif bgt. Mudah tersentuh. Kayaknya ketularan si Arman nih. hehe
Minggu lalu setelah dari dokter gigi, gue berdua Adi nonton film Merantau. Ada beberapa adegan di situ yang gue suka.
1.Adegan fight di dalam lift/elevator. Keren kan bisa fight di dalam ruang sesempit itu. Kalo film Jackie Chan sih udah biasa adegan fight dalam sikon sesulit apapun. Tapi ini kan film Indonesia. Jadi gue amazed aza film Indonesia bisa sekeren ini. hihi

2.Adegan waktu si tokoh Eric merelakan nyawanya demi tokoh Yuda. Buat yang udah pernah nonton film Merantau pasti tau adegan yg gue maksud.
Gue mikirnya tuh gini. In a split seconds, si Eric harus memutuskan antara dia menyerahkan Yuda atau merelakan nyawanya demi Yuda. Yuda itu bukan sodara bukan siapa2, cuma seseorang dari kampung halaman yang sama. Dan si Eric mengambil pilihan yang kedua. Hebat.

3.Adegan di ending film. Waktu tokoh ibunda Yuda yang dimainkan oleh aktris senior Christine Hakim melihat sosok Yuda di dalam anak kecil si Adit. Hati ibu mana yg ga pedih kehilangan anak kandungnya. Gue merinding memikirkan hal itu.

Trus 2 hari lalu gue nonton film Indicent Proposal di Indovision. Udah pada tau film ini kan? Salah satu film romantis yang gue suka :) Yang main tu Demi Moore (masih muda dan cakep bgt di film ini bo), Woody Harrelson dan Robert Redford.
Yang menyentuh dari film ini :
1. Adegan di mobil limo waktu Robert Redford sengaja berbohong ke Demi Moore biar si Demi ini bisa bebas balik ke suaminya Woody tanpa beban ninggalin Robert yang udah sangat baik sm dia. Padahal si Robert ini sudah jatuh cinta bgt sama Demi. Tapi dia rela berhati besar merelakan Demi balik ke suaminya. Alasannya waktu ditanya sama sopirnya kenapa dia rela. "She never looked at me the way she looked at him" Fuiihh....so gentleman.

2. Adegan ending film waktu Demi Moore sengaja berkunjung ke tempat dia dilamar oleh Woody 7 taon yang lalu. Eh sampe di sana, ternyata udah ada si Woody lagi duduk melamun. Cuma dengan berpegangan tangan saja, mereka sudah bisa mengekspresikan semua kerinduan dan sesal yang tersimpan selama itu. Hmmmmmm....so romantic.

Gado-gado

Sakit gigi.
Hari Sabtu tgl 22 Agustus 2009, gue ke dokter gigi di RSMK Kelapa Gading. Periksa gigi yang cenat cenut sakit. Eh ternyata ada bolong kecil2 di 4 gigi. Pas lagi antri dokter gigi, eh si Adi ketemu mantan. Mantannya yang tinggal dekat rumah gue. Mantannya skrg lagi hamil 7 bulan. Abis periksa kandungan di dr.BA (dsog gue yg ganteng itu lho). Hari pertama puasa eh ketemu mantan yang lagi hamil tua. hihihi
Tapi kata Adi, mantannya ini membengkak lebih besar dari gue waktu gue hamil dulu. hehe Yang penting mah abis hamil gede gitu badan bisa balik langsing lagi.

Sahur.
Bulan puasa ini ga ada pembantu yang nginep di rumah. Adanya pembantu yg pulang hari. Jadi terpaksa deh gue yang siapin sahurnya Adi. Jam 3 subuh bangun angetin makanan dan bikinin teh manis anget. Tapi gue senang biarpun ngantuk2 harus turun ke dapur. Dikasih perhatian disiapin sahur, si Adi jadi tambah sayang dan perhatian juga sama gue. hihihi ;)

Radhika.
Belakangan ini Dhika udah mulai mau ikutin pelajaran di kelas. Dulu waktu baru mulai sekolah mah, gurunya sibuk ajarin di depan kelas. Eh si Dhika malah sibuk main2 sendiri. Minggu lalu Dhika bawa pulang 2 prakarya. Gue tempel di tembok kamar. Gue bilang sm Dhika kalo besok2 bawa prakarya lagi kita tempelin lagi biar byk. :)

Rania.
Rania skrg udah makin lancar merangkaknya. Semalam gue rekam dia lagi merangkak di kamar. Eh kakaknya ga mau ketinggalan, ikut merangkak di samping Rania. Trus gue berdiriin Rania utk dititahin. Eh si Dhika juga berdiri samping Rania dan bilang "Dhika juga bisa berdiri". Gue titahin Rania jalan keliling kamar. Eh si Dhika juga ikutan jalan di samping Rania. Hahaha si Dhika ini kentara bgt siriknya sama Rania. Tiap gue lagi nen2in Rania, dia pasti minta dibikinin susu. Tiap gue nen2in Rania dan ga bisa main sama dia, dia lgs sibuk cari papanya. "Dhika mau papa aza".

Semalam Dhika muntah gara2 batuk. Batuknya gara2 minum es mulu di rumah neneknya. Abis muntah, dia nangis trus manja deh minta gendong dan peluk sm gue. Gara2 dia nangis, adeknya kebangun dan nangis juga. Jadi gue beralih gendong adeknya. Eh si Dhika ngambek nangis2 sambil bilang "Dhika mau mama. Dhika mau sayang mama". Haduh pusing deh kepala gue kalo gitu.

Thursday, August 20, 2009

Dhika demam panggung

Hari Minggu lalu tgl 16 Agustus 2009 gue bawa Dhika untuk foto studio dalam rangka ultahnya yang ke-3. Fotonya di Mal Artha Gading. Nama studio fotonya gue lupa. Yang jelas gue sering deh lewat foto studio itu kalo lagi jalan2 di MAG. hehe

Pas masuk ke dalam studio foto, ada sederet kostum2 anak2. Dan udah bisa ditebak pas ditanya Dhika mau pake kostum apa, jawabannya adalah Spiderman. Kostum Spiderman ini emang tergantung paling depan. Kostum Spidermannya ada 2 warna, yg merah-biru dan yg item. Sebenarnya lebih bagus dan eye-catching yg merah-biru tapi ga ada yg ukuran Dhika. Kegedean semua. Jadinya Dhika gue pakein yang kostum warna item.

Begitu abis ganti kostum, Dhika langsung lari keluar cari papanya. Sibuk deh dia bergaya macam2. Karena masih ada 2 anak yang difoto, jadinya gue antri dulu. Waktu lagi antri, gue buka2 album foto di foto studio itu. Ada foto satu anak pake kostum Spiderman merah-biru. Wah pas liat foto itu, si Dhika langsung minta ganti kostum yg merah. Padahal kan kegedean. Tapi kata mbak yang jaga, bagian lengan yang kepanjangan bisa dilipat ke dalam baju gitu, biar ga kentara. Ya sudahlah. Daripada tu anak merengek2, gue gantiin kostumnya.

Setelah ganti kostum, si Dhika langsung sibuk pasang gaya kayak foto anak yang di album. Wuah gue udah senang nih. Berarti nanti pas difoto, Dhika bakal byk gaya lucu2. Tapi ternyata...kenyataannya jauh dari harapan booo. Pas giliran Dhika difoto depan kameran eh Dhika demam panggung. Disuruh senyum ke kamera, dia malah melet2 mainin lidah. Kentara bgt kalo dia lagi grogi biasanya emang mainin lidah gitu. Disuruh gaya macam2 eh dia malah kabur sembunyi di balik lampu sorot.

Jadinya dari 16 jepretan hasilnya jelek2 semua. Dan gue terpaksa memilih 4 dari 16 itu. hiks :(
Nih dia nih foto2nya Dhika. Yang paling gue suka (yang paling mendingan deh hiks) itu foto yang paling bawah.



Friday, August 14, 2009

Dhika sayang ga sih sama adek?

Semalam gue geli liat tingkah si Dhika. Ngeliat adeknya bersin dan batuk2, dia langsung ambil tissue dan sibuk mo ngelap idung adeknya. Tapi yang namanya anak baru 3 taon, koordinasi tangan masih belum bagus. Yang dilap bukan idung adeknya. Tp malah itu tissue mau masuk ke mulut adeknya. Mana si Rania begitu liat ada yang mendekatkan sesuatu ke mulut dia, dia lgs buka mulut mangap mo dijilat tu barang. hahaha Untung gue perhatiin tuh. Kalo ga, jadilah si Rania makan tissue hehe

Gue bingung deh sebenarnya Dhika itu sayang ga ya sama adeknya. Kadang gue perhatiin dia suka ajak ngomong adeknya. Diajak main trus kadang dicium. Tapi lebih seringnya gue liat dia merebut semua mainan yang sedang dipegang adeknya. Atau mendorong adeknya menjauh pas adeknya dengan rasa penasaran merangkak mendekati Dhika yang sedang main.

Padahal si Rania itu senang bgt kalo ngeliat Dhika lho. Liat Dhika lagi ngomong aza, si Rania bisa ketawa2 girang. Liat Dhika lari2 atau lagi main, si Rania juga sampe ikut ngakak ketawa. Apalagi kalo diajak main sama Dhika, waduh tambah girang deh.

Bahkan kata mertua gue, liat Dhika nangis, si Rania juga ikutan nangis. Solidaritas sodara kali ya. hahaha.

Mama doakan moga2 ntar tumbuh gedenya kalian berdua akur dan bisa saling menjaga deh.
Amien.

Thursday, August 13, 2009

Dhika sayang mama

Dhika.
Kamis, 13 Agustus 2009. 6.30 pagi.

Gue lagi gendong Rania sambil sibuk beres2 tas kerja. Tiba2 Dhika meluk kaki gue sambil bilang "Dhika sayang mama". Gue sampe terperangah dan bilang "Apa, Dhika? Bilang apa?". Trus Dhika ulang lagi bilang "Dhika sayang mama". Duh hati ibu mana yang ga terenyuh dengarnya?

Gue langsung berlutut dan peluk Dhika sambil bilang "Mama sayang sama Dhika juga. Sayaaaaaaaaaaaang banget".

Punya anak kecil seumur Dhika itu emang bikin perasaan kayak roller coaster. Kadang bahagia, kadang senang, kadang kesel, kadang marah. hahaha

Baru 2 hari lalu gue omelin abis2an si Dhika. Baru kali itu gue lost temper sama dia. Tapi masih bersyukur gue ga sampe main tangan pukul Dhika. Sebisa mungkin semarah apapun gue berdua papanya berusaha ga mukul anak.

Sampe detik ini, setiap teringat kejadian gue ngomelin Dhika itu, gue merasa bersalah. Ingat Dhika nangis2 karna gue omelin. Duh...rasanya bersalah bgt gue udah marah2in dia waktu itu.
Semalam gue tanya dia "Dhika, inget ga waktu itu mama marah2in Dhika. Dhika takut ga sama mama?" Eh dia malah ketawa2 sambil bilang "Enggak tu". Duh ternyata anak kecil itu gitu kali ya. Biarpun detik itu mereka nangis2 karna diomelin. Tapi abis lewat momen itu, mereka udah lupa lagi. Mungkin mereka ingetnya adalah mama akan selalu sayang sama mereka. Walaupun sering ngomel2 hihihi

Rania.
Sampe hari ini, Rania masih rada batuk nih. Moga2 cepat sembuh deh. Batuk pilek kan disebabkan oleh virus dan harusnya self healing.

Setiap gue sampe rumah mertua untuk jemput anak2, gue pasti samperin Dhika dulu. Gue pernah baca katanya utk anak balita yang udah punya adek, sebaiknya kita kasih perhatian ke dia dulu sebelum ke adeknya. Supaya dia ga merasa tersisihkan setelah punya adek.
Lucunya setiap ngeliat gue pulang langsung gendong kakaknya, Rania langsung nangis sedih minta digendong juga sama gue. Gue sih ga mau langsung gendong dia. Gue harus cuci tangan dan kaki dulu sebelum gendong Rania. Pulang kerja gitu kan badan kotor. Harusnya malah gue mandi dulu atau at least ganti baju. Tapi yah namanya jg pulang ke rumah mertua dulu. Masa gue mo numpang mandi dulu di situ. hahaha

Setelah gue gendong, Rania akan menatap muka gue. Trus ketawa2. Mungkin dia kangen kali ya. Mungkin dia bertanya2 "Ke mana aza nih mama gue? Kok baru nongol sekarang?" hehe

*Jadi teringat kalo waktu dulu Dhika seumur Rania, begitu liat gue pulang, si Dhika langsung minta nen2. hahaha Beda bgt sama adeknya yak. :) *

Nah lucunya lagi pas gue lagi makan malam. Gue minta pembantu gue untuk jaga Rania dulu selama gue makan. Eh itu anak malah sibuk merangkak ke arah gue mulu. Maunya dipangku atau digendong gue. Ga mau sama pembantu tu. Duh segitu kangennya Rania sama mama. :)

Monday, August 10, 2009

Happy 3rd Birthday, Dhika ^_^

Hari Jumat tgl 7 Agustus 2009 lalu, Dhika genap 3 tahun. Udah gede ya anak gue hehe :)
Untuk ultah ketiganya ini, gue beliin kue ultah tema ben 10 dan mini cupcake tema ben 10 dan mickey mouse untuk isi goodybag. Goodybag Dhika isinya simpel bgt, cuma mini cupcake, susu UHT satu botol dan satu set stationary (isi pensil 6 buah, eraser dan sharpener). Semuanya ditaruh di tas plastik gambar ben 10/pooh/backyardigans.

Untuk stationary, ada gambar ben 10, cars dan hannah montana. Gue beli di pasar asemka. Tadinya mo cari yang gambar princess buat anak2 cewek. Tapi adanya gambar hannah montana dan high school musical. Tas plastiknya juga beli di pasar asemka.

Kue ultah dan mini cupcake pesen di coklatchic. Untuk minicupcake rasanya lumayan sih bolu coklat. Tapi untuk kue ultahnya rasanya ga enak. Walaupun desainnya menarik. Mungkin karna disesuaikan dengan budget, jadi lebih mentingin desain drpd rasa kue. Waktu gue liat di blog coklatchic, kue dan cupcakenya terlihat lebih besar. Tapi pas gue terima kuenya ternyata sizenya lebih kecil. Gini deh resiko pesen online ya. hehe

Nih kue ultah Dhika. Imut bgt.

Cupcake yang biru yang ada bunga dan lebah itu untuk ibu guru.
Mini cupcake yang gambar mickey mouse dan ben 10 utk isi goodybag.

Dhika ga gue bungkusin kado lagi. Waktu belanja ke pasar asemka, dia kan gue ajak tuh. Dan dia sibuk bgt tunjuk ini itu sambil disebutin nama tokohnya satu persatu. Di pasar asemka itu gue juga beliin dia satu set figurine ben 10 (isi 20 pieces) dan satu set figurine Disney (isi 6 tokoh karakter Mickey, Minnie, Donald, Dessy, Goofy dan Pluto). Jadi gue anggap aza itu sebagai hadiah ultahnya. hihihi

Dari tante dan omnya Dhika dapat baju ben 10 dan jam tangan ben 10. Saking senangnya, itu baju langsung dipake sama Dhika padahal belum dicuci dulu.

Dhika pake kostum Ben 10 lengkap dengan jam tangannya.

Dua hari sebelum Dhika ultah, tgl 5 Agustus 2009, sepupunya Dhika yang namanya Arman juga ultah. Pas si Arman tiup lilin, si Dhika yang semangat ikut niup lilin juga. Malahan lebih senang dia drpd si Arman. Trus waktu Arman dapat kado, si Dhika nangis2 karna ga dapat kado. hahaha

Pas kakaknya ultah, Rania malah demam pilek. Sampe hari ini belum sembuh. Malahan udah mulai batuk2. Dan kemaren gantian gue yg ketularan. hiks :(

Oiya, jari telunjuk kanan Rania ada luka melepuh kayak kena air panas. Gue tanyain ke pembantu, mertua dan ipar gue. Semuanya jawab ga tau. Sedih bgt deh gue. Gini deh resiko nitipin anak ke orang lain, ga bisa urus sendiri. :(

Anyway, Selamat Ulang tahun untuk Dhika.
Moga2 tumbuh jadi anak yang sehat, cerdas, penurut, mandiri, sayang sama dede, mama dan papa. Amien.

Wednesday, July 22, 2009

Foto Dhika & Nia

Dhika karaoke lagu 'Shadow by Nidji' berdua papa di Amazone MAG.
Lagu fave Dhika itu Shadow (Nidji) dan Aku bukan Superman (Lucky Laki).

Rania main kuda2an sama kakak Dhika nih ^_^

Rania udah jago duduk sendiri

Gaya PeWe Rania nonton tv

Biasanya gue yang ada di antara mereka berdua itu. Jadi kalo tidur, posisi gue terjepit kayak guling itu. Sementara papanya tidur dengan leganya di samping Dhika.

Hari pertama Dhika sekolah sendiri

Cerita Radhika

Hari ini Dhika mulai sekolah rutin 2 jam sehari nih. Masuk 3 hari seminggu, Senin-Rabu-Jumat. Minggu lalu kan Dhika masih masuk full seminggu tapi cuma 1 jam saja.

Hari ini Dhika sekolah cuma dianterin pembantu. Adek gue Lina udah pulang ke Pontianak hari Sabtu lalu, 18 Juli 2009.
Tadi pagi pas dibangunin gue bilangin "Ayok Dhika bangun. Kan pagi ini Dhika mo sekolah". Wuah Dhika semangat sekali. Langsung seret2 tas sekolahnya. Pas naik motor sama papa ke rumah nenek juga, Dhika bilang sama papanya "Papa,Dhika kan mo sekolah."

Padahal kan tujuannya mo ke rumah nenek dulu. Mo sarapan dan mandi dulu di rumah nenek. Abis itu baru dijemput becak langganan ke sekolah Dhika.

Minggu lalu gurunya Dhika pesan hari ini dibawain snack. Nanti sebelum bubaran kelas, ada acara makan bareng. Katanya buat melatih anak mandiri makan sendiri. Jadi Dhika mama bekalin susu UHT 1 kotak, roti krim coklat gambar Mickey Mouse dan wafer 1 bungkus kecil.
Mama bingung mau bekalin Dhika snack apaan. Secara Mama ini ga gape masak. hehe

Moga2 Dhika betah sekolahnya ya, biar pinter dan banyak teman. :)
Maafin Mama ga bisa anterin Dhika sekolah tiap hari.

Cerita Rania

Hari ini Rania mulai makan nasi tim saring. Sebelumnya kan masih bubur tepung beras+ASI.
Nasi tim saringnya pake kaldu ayam, daging ayam dan tahu sutra. Moga2 Rania doyan makannya. Selama ini sih Rania selalu doyan makan apapun yang disuapin. hehe :p

Di usia 7 bulan ini Rania udah bisa duduk sendiri, udah mulai merangkak. Udah bisa ngenalin mama. Begitu mama pulang kerja, langsung dikejar minta gendong. :)

Alhamdulilah sampe detik ini Rania masih full ASI. Bahkan semalam gue terpaksa buang ASIP satu baskom gede karena mau menyisakan tempat untuk daging dan kaldu di freezer kulkas. Jadi terpaksa, dengan sangat terpaksa sekali, ASIP bulan Maret, April dan Mei (tanggal 1-15 Mei) dibuang. Masih tersisa ASIP bulan Mei (tanggal 16-30 Mei), Juni dan Juli.

Sebenarnya gue udah menawarkan ASIP ke milis dan teman kantor. Tapi ternyata pada kurang berminat. Alasannya rumah gue jauh di Cilincing jadi susah ambilnya. hehe Kalo teman kantor gue malah lebih aneh alasannya. Kan waktu itu gue bawain 5 kantong ASIP. Katanya anaknya ga doyan ASIP. Maunya nen2 langsung. Jadi kalo dia kerja anaknya dikasih sufor. Padahal anaknya itu terlahir prematur. Bayi prematur kan lebih butuh ASI utk daya tahan tubuh. Tapi ya kembali lagi cara asuh anak kan tergantung orang tua masing2. :)

Monday, July 13, 2009

Hari pertama Dhika sekolah

Hari ini gue cuti setengah hari. Paginya anterin Dhika masuk sekolah hari pertama. Dari jam 6.30an Dhika udah bangun sendiri. Dibilangin hari ini Dhika mo sekolah, jadi mandi dulu ya. Eh dia jalan sendiri ke kamar mandi, minta dibukain baju tidurnya trus dia mandi sendiri deh. Tapi biasanya kalo dibiarin mandi sendiri gitu yang ada air abis tapi dia ga kelar2 mandinya. Gue sabunin dan shampoiin terus dia guyur sendiri kepala dan badannya. Abis itu baru gosok gigi. Pinter deh anak mama :)

Abis Dhika selesai mandi dan rapi pake baju, giliran adeknya yang dimandiin. Kalo Rania mah demen bgt main air. Kalo mandi, ga pernah nangis, ketawa2 mulu. Abis anak2 udah rapi dan Dhika lagi disuapin sarapan bubur sama mbaknya, gue deh yg mandi. Mandi kilat, dandan kilat. Trus jalan deh anterin Dhika ke sekolah. Naik motor bareng ie2 Lina.

Pas sampe di sekolahan Dhika, udah rame bgt. Kelas Dhika cuma ada sekitar 10 anak. Tadi pagi kan baru hari pertama, jadi masih perkenalan dulu sama ibu guru dan teman2. Dikasih kebebasan main sepuas2nya di dalam kelas. Sekitar jam 9, kelasnya udah dibubarin boleh pulang. Besok disuruh masuk lagi dan bawa foto anak. Untuk seminggu pertama ini, Dhika harus masuk tiap hari Senin-Jumat jam 8 pagi. Kata gurunya, untuk pengenalan karakter anak. Jadi dia bisa membagi anak ke kelas yang cocok dengan temen2 sekelasnya nanti. Minggu depan, baru mulai rutin sekolah masuk jam 8-10 pagi tiap Senin-Rabu-Jumat.

Tadi di kelas, Dhika tetep cari2 mamanya kalo gue ilang dari jarak pandang dia. Walaupun ga harus nempel terus sama mama. Udah mau main sama temen juga. Ga nangis, ga berantem sm anak lain. Tadi gue perhatiin ada satu anak laki2 yg udah kentara bgt bandelnya. Trus ada juga anak yg pendiam bgt. Ditanya namanya siapa sama ibu guru aza, dia ga mau jawab. Diem aza. Ada juga anak perempuan yang diem di pojokan eh main barengnya sama anak perempuan juga yg sesama pendiam.

Alhamdulilah Dhika senang sekolah. Mungkin karena tadi pagi masih byk main2nya. Apalagi ada taman bermain yg luas di halaman sekolah. Waktu pulang ke rumah, Dhika malah bilang mau sekolah lagi. hahaha

Tuesday, June 30, 2009

Foto2 Dhika dan Nia

Gaya bobo kakak adek kok mirip ^_^

Dhika lagi baca komik Bolt

Ga mau kalah dari kakak Dhika, Rania juga mo baca komik Bolt nih.

Dhika dan Ie-ie Lina di MAG

Ga hanya om Arman yang bisa main Clavinova, Dhika juga bisa lho. hehe

Busy Weekend

Wiken lalu padat bgt acara jalan2 keluarga kecil gue.

Berawal dari Jumat malam. Hari Jumat tgl 26 Juni 2009 gue ga ngantor karena sakit perut alias mencri2. Sakit perutnya dari hari Kamis siang. Gue bolak balik wc di kantor sampe akhirnya gue ga tahan dan minta ijin pulang jam 2an. Hari Jumat pagi pun perut gue masih mules2 gitu. Jadinya sms bos minta ijin sakit ga masuk kantor deh. Seharian di rumah, perut gue mendingan tuh. Cuma bolak balik ke wc 2x saja. Pas sore menjelang papa DhikaNia mo pulang, dia sms ajak jalan2 ke PRJ. Hayooo deh. Tapi yang namanya siapin 2 anak mah, ujung2nya baru bisa berangkat jam 6 sore. Sampe ke PRJ udah jam 7an. Yang antri masuk udah macet panjang. Udahlah jadinya batal deh. Kita muter ke Sunter dekat Hermina situ untuk makan roti/pisang bakar.

Sebenarnya mood ke PRJ pas malam itu udah berkurang gara2 pas di perjalanan, Dhika minta susu trus abis minum susu, dia tepar bobo. Huh ga seru deh. Ditambah adek gue si Lina mabok. Yang ada dia muntah2 mulu. Duh kasian...

Hari Sabtu tgl 27 Juni 2009, pagi2 kita udah siap nih mo berangkat ke Pesta Buku Jakarta 2009 di Istora Senayan. Event ini udah ditunggu2 oleh gue berdua adek gue yang sesama pecinta buku. Sebelum berburu buku ke Istora, kita isi perut dulu. Isi perutnya ke mana lagi kalo bukan ke Binus. hahaha Nostalgia bgt deh kalo makan ke Binus situ.
Abis perut kenyang, meluncur deh kita ke Istora. Jalanan lancar. Sampe sana, parkiran juga kosong. Kata Papa DhikaNia, kalo pesta buku mah ga gitu rame pengunjungnya. Coba kalo pameran mobil/komputer pasti full parkiran dan macet bgt akses masuknya. Ini menandakan minat baca penduduk Indonesia masih rendah nih.

Hasil dari keliling di Pesta Buku Jakarta, dapat setumpuk novel Harlequin murah. Cuma 10rb-13rb. Untuk Dhika dibeliin majalah Playhouse Disney dan Komik Bolt. Tadinya gue mo langganan majalah Playhouse Disney tsb. Ada promo langganan setaon dapat hadiah travel bag gede dan lucu warna ungu muda. :)
Sebenarnya perlu ga sih kita langganan majalah anak2 gitu????

Kalo gue perhatikan, Dhika tu kurang minat bacanya. Persis papanya yang lebih demen nonton dan main game. Beda sama si Rania. Dari bayi aza udah seneng bgt liat2 buku atau majalah. Moga2 Rania demen baca kayak gue deh. Amien.

Hari Minggu tgl 28 Juni 2009, jalan2 ke PRJ. Berangkat jam 11an dari rumah. Di perjalanan, kembali terulang si Dhika minta susu dan tepar bobo. Kali ini karena masuknya ga macet dan cari parkiran masih gampang, jadinya kita tetep masuk ke PRJ. Dhika yang pules bobo ditaruh di stroller. Karena Dhika lelap bobo, jadinya kita muter2 di dalam hall yang ber-AC. Ga ke area terbuka di luar. Lumayan lama juga tuh Dhika bobo. Setelah dia bangun, baru deh kita keliling keluar. Duh itu PRJ makin sore makin rame. Ada kejadian yang bikin gue lumayan panik. Pas gue mo keluar dari hall, pengunjung yang masuk berjubel. Gue terpisah dari adek gue yang gendong Dhika dan pembantu gue yg dorong stroller. Untung semuanya bisa berkumpul lagi di luar hall. Fuihhh....

Sekitar jam 4 kita pulang deh. Sebenarnya belum puas ngider2, tapi Papa DhikaNia bilang dia udah capek. Emang payah tuh, paling ga kuat diajak jalan. Pulang sampe rumah, suapin Rania bubur beras merah. Baru deh dimandiin. hehe jam 6an baru mandi. Malam bgt ya utk ukuran mandi bayi ;p

Update MPASI Rania.

Mulai kemaren sudah mulai gue perkenalkan buah. Buah yg pertama dikasih air jeruk medan. Kata pembantu gue, Rania lahap bgt nyedotnya hahaha
Abis jeruk, rencananya mau gue kasih pure apel kukus dan pisang.

Wednesday, June 24, 2009

New hair style

Senangnyaaaaaa hari ini gue udah bisa kembali membuka blogspot dan wordpress di kantor. Beberapa hari lalu blogspot dan wordpress diblok. Sedih bgt. Hilang deh hiburan gue blogwalking selama di kantor. Cuma bisa menghibur diri dengan chat di yahoo mail. Tapi itu ga bisa menggantikan hiburan dari BW.
Hari ini gue dikasih tau temen katanya dia bisa buka blogspot. Gue pun langsung mencoba buka blog gue. Alhamdulilah, bisa. hahaha bahagianya gue.

Mo pengumuman nih. Setelah sekian taon bertahan dengan model rambut panjang dilayer, gue akhirnya dikasih ijin sama juragan untuk potong rambut pendek. Ga terlalu pendek sih, masih sebahu. Tapi juragan udah mesem2 aza mukanya pas liat hasil potongan rambut gue katanya terlalu pendek utk standarnya dia. hehe

Alasan kenapa gue nekat potong rambut pendek karna rambut gue udah mencapai tahap amit2 rontoknya. Bangun tidur aza rambut rontok gue berserakan di bantal dan kasur. Belum lagi kalo keramas dan sisir rambut. Haduh...mo nangis rasanya liat rambut yang rontok.
Dan akhirnya setelah merengek2 ke juragan, gue dikasih ijin untuk potong rambut pendek. Mungkin dia jg ngeri liat rambut rontok yang berserakan di kasur dan lantai kamar.

Update MPASI Rania.

3 hari pertama : bubur tepung beras merah wangi + ASI
3 hari kedua : bubur tepung beras coklat + ASI
1 hari ketiga : bubur tepung kacang hijau (Rania ga suka, malah kayak mo muntah gitu karena ternyata tepung kacang ijo lebih kasar drpd tepung beras).

Berhubung Rania ga suka tepung kacang hijau, jadi hari berikutnya gue kasih lagi bubur beras merah wangi. Dan gue langsung ke tahap mencoba sayuran.
3 hari pertama MPASI Sayuran : pagi jam 10 bubur tepung beras merah wangi/coklat (diselang seling) + ASI dan sore jam 4 puree kentang + ASI
3 hari kedua MPASI Sayuran : pagi jam 10 bubur tepung beras merah wangi/coklat (diselang seling) + ASI dan sore jam 4 puree labu parang + ASI
sekarang baru mencapai hari kedua percobaan makan puree labu parang. rencananya berikutnya mo cobain puree ubi jalar.

Selanjutnya kalo tahap mencicipi sayuran sudah lewat, gue mau coba kasih buah2an.
Setelah Rania 7 bulan, gue mau coba kasih kaldu ayam. :)

Update Radhika.

Setelah ada adek gue di rumah, Dhika makin bawel deh. Makin pinter ngoceh. Udah itu diajarin bahasa inggris sama adek gue. Senangnya ada yang bisa ajarin Dhika. Secara gue berdua suami tiap pulang kerja udah malam dan udah terlalu capek.

Sekarang Dhika lagi senang menggambar. Dia sering tuh mencoret2 di buku gambar sambil ngoceh2 bercerita sendiri. Lucu bgt liatnya. Trus suka buka2 buku cerita sambil ngoceh2 ceritain isinya ke kita dengan karangan bebas dia sendiri. :)

Apalagi sejak gue langganan indovision, jadi Dhika nontonnya Playhouse Disney mulu. Ga nonton power rangers atau ultraman mulu lagi sekarang. Bagus deh. hehe

Wednesday, June 17, 2009

Foto Rania (6 bulan)

Momen mesra KKB (Keluarga Kecil Bahagia)
*Perhatikan perbedaan warna kulitnya hahaha*

Suapan pertama
MPASI pertama Rania (bubur gasol tepung beras merah wangi + ASI)

Udah bisa ngemut jempol kaki

Monday, June 15, 2009

Berburu sekolah untuk Dhika

Berburu Sekolah.

Sebelumnya gue mo ngaku dosa dulu. Sepertinya gue ini emang mama yang kurang tanggap. Gue telat cari informasi sekolah untuk Dhika. Gue masih ga ngeh kalo Juli ini udah tahun ajaran baru. Kalo orang tua yang tanggap pasti udah cari informasi utk sekolah anaknya dari awal taon. Lha, gue baru mulai cari2 informasi setelah temen kantor gue tanya ke gue udah cari sekolah belum utk Dhika. hahaha Kacao emang gue ini.

Setelah tanya sana sini, pertimbangan ini itu, akhirnya Dhika gue daftarin di playgroup (PG) dekat rumah aza. Tadinya gue ngotot mo masukin dia di PG yang bagus di daerah Kelapa Gading. Tapi pertimbangan jarak jadi masalah. Gue khawatir nantinya Dhika syok/kaget tiba2 baru mulai sekolah trus kok jauh bgt perjalanan sekolah-rumah. Nanti dia mogok sekolah lagi. Jangan sampe deh dia mogok sekolah apalagi kalo bayarnya mahal utk sekolah2 di KG situ. hehe

Jadinya gue berdua suami lebih milih PG yang dekat rumah utk Dhika. Dengan alasan selain jaraknya dekat dengan rumah, biayanya juga ga terlalu mahal. Untuk pengenalan pertama Dhika ke dunia sekolah, dicoba sekolah dekat rumah dulu deh. Ntar TK dan SD baru cari lagi yg bagus setelah Dhika terbiasa dengan jadwal rutin sekolah.

Sekolah TK Dhika ini cukup luas. Ada taman bermain yang luas. Gue udah ketemu langsung dengan ibu gurunya. Udah liat2 ruang kelasnya. Udah tanya2 kurikulum yang diajarin di PG. Overall, cukup memuaskan untuk TK pinggiran Jakarta deh. TK Dhika ini letaknya di komplek perumahan polisi. Namanya TK Keumala Bhayangkari 24. Yang lucunya nanti Dhika pake seragam polisi dan batik. Jadi sekolahnya cm 3 hari seminggu, Senin, Rabu dan Jumat. Per hari cuma 2 jam, dari jam 8-10 pagi.

Makan pertama Rania.

Hari Sabtu lalu, tanggal 13 Juni 2009, Rania pertama kali makan MPASI nih. Senangnya my baby girl udah gede, udah mulai makan. :)
Harusnya tanggal 10 Juni 2009, pas Rania genap 6 bulan, langsung dikasih makan. Tapi gue tunda sampe hari Sabtu. Biar gue yg pertama kali masak dan suapin makan dia. Untuk makan pertama, gue masakin bubur tepung beras merah wangi dari Gasol plus ASI.

Hari pertama gue masakin satu sendok makan. Tapi Rania ga doyan makannya. Mukanya mengerut2 aneh gitu waktu disuapin. Lucu deh tampangnya. hahaha
Jadinya makan pertama itu ga abis semua karna Rania udah buang2 badan gitu tiap disuapin makan.

Hari kedua gue masakin cuma setengah sendok makan. Eh ternyata tu anak malah doyan bgt makannya. Sampe bubur udah abispun, dia masih mangap2 minta disuapin. Haduh nak, gimana sih? Kemaren nolak2. Hari ini malah minta nambah. hehe

Hari ini hari ketiga Rania makan bubur beras merah. Moga2 tetep doyan. Besok mau gue cobain bubur beras coklat. Abis itu bubur apalagi ya?
Ada yang bisa share ga?
Gue rada minim pengalaman kasih makan anak nih. Dulu si Dhika gue kasih bubur instan karna emaknya miskin pengalaman. Maklum baru anak pertama, jadi ikutin temen yang kasih makan bubur instan.

Rania Jatuh pertama kali.

Ini kejadian hari Minggu pagi. Pas gue lagi sibuk siram tanaman di teras depan, Rania gue taruh di tengah2 kasur. Trus gue bilangin papanya suruh liatin. Secara tuh anak udah jago guling2. Eh ga taunya papanya malah asik main komputer. Dan tiba2 terdengar suara tangisan Rania. Eh tu anak udah telentang di samping kasur. Erghhhhhhhh bete bgt deh sama papanya. Pengen gue jitak aza.

Untungnya nih (masih ada untungnya hehe),ranjang udah gue copot hari Sabtu kemaren. Jadi kasurnya digelar di lantai. Tinggi kasur cm 20cm. Ga kebayang kalo Rania jatuh dari atas ranjang gue dulu. Wuah bisa ngamuk2 gue sama papanya. Dulu si Dhika pernah lho jatuh dari ranjang setinggi itu. Kejadian 2x malah.
Pertama waktu gue tinggal pipis ke wc. Pas lagi pipis, kok udah kedengaran dia nangis2. Pas gue keluar dari wc, dia udah tengkurang di samping ranjang sambil nangis kenceng. Kedua kali waktu gue lagi sibuk beres2 mo kerja, tuh anak merambat ke tepi ranjang. Haduh gue emang bukan mama yang baik ya. :(

Oiya, Rania udah bisa onggong2 lho. Kayaknya bentar lagi udah bisa duduk sendiri atau mulai merangkak nih. :)

Tuesday, May 26, 2009

Giliran Rania

Begini deh rasanya jadi ibu 2 anak.
Minggu lalu baru si Dhika sembuh dari roseola, eh minggu ini giliran Rania yang demam pilek. Dari malam minggu, udah mulai demam. Gue ukur sempat sampe 39,2 derajat celcius. Langsung gue telanjangin dan kasih Tempra drop. Trus gue kompres air anget di dahi,lipatan ketiak dan lipatan paha. Masih belum turun juga, gue rendam air anget di bak mandi. Abis direndam, lumayan turun suhu badannya. Tuh anak sampe nangis2 gue kompres air anget, tapi gue biarin aza. Selama dia masih bisa nangis, tandanya ga dehidrasi. Lagian dia lgs keluarin keringat di seluruh badan dan kepala. Panas badannya jadi lebih cepat turun.

Hari Minggu Rania sempat panas sekali. Hari Senin sempat panas pas pagi2. Gue jadi cuti dadakan deh. Tapi seharian itu Rania ga demam. Eh pas malam mo bobo, malah demam lagi. Diukur suhunya 38.2 derajat. Semalaman dicek suhu badannya normal. Eh tadi pagi2 demam lagi. Papanya langsung ga tenang deh. Langsung suruh gue bawa ke dokter. Yo wis gue ikutin. Berhubung gue harus masuk kerja hari ini, dan Rania dititipkan ke rumah mertua, daripada mertua dan suami ga tenang karna gue males ke dokter, ya gue ikutin aza deh maunya mereka.

Untung gue dapat dokter yang RUD. TOP bgt deh dokter ini. Recommended buat moms lain. Namanya dr. Isabela Riandani, spA. Praktek tiap hari di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading. Tadi pagi gue ke RS jam 7. Sampe sana masih sepi bgt. Perawatnya aza masih beres2 ruang praktek. Untungnya tu dokter datangnya lumayan pagi, sekitar jam 8. Gue satu2nya pasien di situ ya langsung masuk deh begitu dokternya datang.

Setelah diperiksa, dokter bilang Rania cuma demam pilek biasa. Ga radang tenggorokan. Selama minum ASI masih banyak dan ga lemas, masih bisa diajakin bercanda, cuma perlu ditreat demamnya aza. Kalo pileknya sih udah mo sembuh, udah mulai kental2 gitu ingusnya. Jadi cuma diresepin NIPE. Itupun dikasih kalo Rania idungnya meler. Kalo ga, ya kasih tempra aza pas demam tinggi.

Senang dan lega banget gue dapat dokter anak yang ga dikit2 kasih AB berbungkus2 atau obat puyer berbungkus2. Akhirnya nemu juga dokter anak yang cucok. hehe

Tuesday, May 19, 2009

Yup, it's Roseola.

Ternyata bener Dhika kena roseola. Semalam gue cek ruam di badannya udah ilang. Lega deh ternyata bukan DBD. Gue udah parno aza takut kena DBD, takut gue terlambat ambil tindakan. Gara2 terlalu banyak baca email2 yang beredar nih. Yang cerita kalo gejala DBD udah susah dideteksi.

Emang susah mo jadi orang tua yg rasional ya. Orang tua yang ga dikit2 ke dokter. Trus anak dijejali macam2 obat. Bukannya gue anti ke dokter. Tapi kasian badan sekecil itu dijejali obat2an kimia. Sebenarnya sih kalo menyangkut anak sih, hati orang tua mana yang ga deg2an liat anaknya sakit. Pasti pengen anaknya cepat sembuh. ya kan moms and dad?

Tapi syukurlah belakangan ini gue udah lumayan berhasil jadi orangtua yang rasional. Contohnya :
1. Pas Dhika demam tinggi dan muncul ruam ini, gue lgs inget pernah baca ttg roseola. Gejalanya emang mirip. Walaupun hati tetep deg2an rada parno takut DBD juga. hehe Trus selama Dhika demam tinggi, gue juga berhasil tetap tenang dan kasih obat turun panas di rumah. Ga langsung bawa anak ke dokter begitu anak demam.

2. Waktu Rania baru 2 bulan pernah batuk2. Gue ga bawa ke dokter tapi gue terapin home treatment. Diuapin air panas isi minyak telon dan diolesin balsem bayi di dada,leher,pungggung,betis dan telapak kaki. Trus dipakein kaos kaki biar kakinya anget. Alhamdulilah, Rania sembuh dalam waktu seminggu.

3. Juga waktu Rania baru seminggu sempat kuning. Gue ga kasih puyer dari dokter. Tapi gue perbanyak asupan ASI dan dijemur (walaupun mendung mulu dulu itu).
Padahal puyer dari dokter udah gue beli. Harganya lumayan mahal. Biasalah, namanya juga orang tua berusaha rasional tapi hati deg2an. hehe

Ternyata punya banyak kenalan ibu2 di blog itu banyak manfaatnya. Gue pasang status di FB gue kalo sepertinya Dhika kena roseola. Eh dicomment sama Yulia-Mama Fang2 dan Memei kalo Memei baru abis kena roseola minggu lalu. Langsung deh gue sms tanya gejala2nya. Setelah tanya2, ternyata bener gejalanya mirip kok. Hati gue jadi tenang deh. Eh malamnya giliran si Yulia yang telpon gue tanyain obat Proris yang lewat dubur itu karena si Fang2 demam ga turun2 panasnya. Trus di kantor juga ada temen yang anaknya demam. Dia pun sibuk tanya2 gue. Gue sih berusaha sebisa mungkin kasih jawaban sesuai pengalaman gue dan dari ilmu yang gue dapat dari milis AFB, web sehat dan mayoclinic.

Monday, May 18, 2009

Dhika kena roseola?

Hari Kamis - Jumat lalu tgl 16-17 Mei 2009, Dhika demam. Suhu badannya naik turun. Obat turun panas syrup merk T**pra ga ngaruh sama sekali. Akhirnya gue kasih obat turun panas yang lewat dubur merk Pr***s baru turun demamnya.

Papa DhikaNia udah panik liat anaknya demam ga turun2 gitu. Dia takut kejadian kejang demam terulang lagi. Gue sih berusaha tenangin dia. Gue pantau terus suhu badan Dhika dengan termometer kuping. Kalo di atas 38 derajat celcius, lgs gue kasih obat turun panas. Panas tertinggi di suhu 38,7 derajat celcius. Untung ga sampe 39 derajat.

Hari Sabtu Dhika udah ga demam lagi. Tapi mulai muncul bintik2 merah di leher. Awalnya gue ga gitu ngeh, gue kirain cuma biang keringat biasa. Hari Minggu malam, gue liat bintik2 merahnya makin banyak di punggung dan dada. Gue langsung inget ini gejala2 Roseola.

Gue langsung tanya mbah Google gejala2 Roseola. Dari yang gue baca, emang gejalanya mirip dengan yang Dhika alami. Bintik2 merahnya akan hilang dalam waktu 2-3 hari. Kalo lewat dari 3 hari masih belum hilang, bisa konsultasi ke dokter. Jadi besok kalo bintik2 merah Dhika ga berkurang, gue mo bawa ke dokter.

Wednesday, May 13, 2009

Foto Dhika & Nia

Masih belum sempat posting nih. Jadi upload foto2 aza dulu ya. :)

Momen mesra kakak adek nih ^_^

Di usia 5 bulan Nia udah jago tengkurap, guling2 dan mulai ngesot ke depan.

Dhika dan Nia


Tuesday, April 14, 2009

Blog berdebu

Hahaha saking lamanya ga diupdate, blog gue udah berdebu bgt nih.
Abis ga ada waktu utk blogging lagi sejak punya 2 anak dan urus sendirian di rumah. Udah masuk kantor pun ga sempat blogging karena udah dikasih kerjaan setumpuk sm bos. Mungkin bos gue mo balas dendam karna udah ditinggal cuti 3 bulan. hehe

Sebenarnya byk bgt kejadian yang mau gue share. Termasuk ultah gue yg baru lewat akhir bulan lalu. Tapi belum sempat gue tulis semuanya nih. Nanti deh gue tulis dulu di notepad di sela2 kerjaan. Abis itu baru gue posting ke blog.

Monday, March 23, 2009

Lepas pampers

Emang bener kata om Arman kalo kesiapan anak lepas pampers itu tergantung diri anaknya. Udah 2 minggu terakhir ini Dhika tidur ga pake pampers lagi. Sebelum tidur, dibawa pipis dulu. Paginya setelah bangun tidur juga langsung dibawa pipis ke WC. Kayak tadi pagi, begitu bangun tidur, Dhika lgs turun dari ranjang trus jalan ke kamar mandi. Mo pipis katanya. Sampe di wc, buka celana sendiri, trus pipis deh. Abis itu disiram pake air.

Dua hari akhir pekan kemaren, Dhika ga pipis di celana lagi. Tiap mo pipis, dia jalan sendiri ke wc, pipis dan siram sendiri bekas pipisnya. Duh senang dan bangga deh gue liatnya. Anakku udah gede nih. :)

Hari Sabtu kemaren gue bawa jalan2 ke MKG. Waktu gue pakein pampers celana, dia nangis2 ga mau. Mungkin ga terbiasa pake pampers. Tapi gue paksain pake. Abis takut dia ngompol di celana. Eh ga taunya pas udah balik sampe di rumah, dia minta dilepasin pampersnya trus dia jalan ke wc dan pipis. Gue periksa pampersnya masih bersih tak bernoda, alias belum dipipisin.
Moga2 ini salah satu tanda Dhika bener2 udah siap lepas pampers total. Amien.

Kemampuan bicara Dhika juga udah mulai meningkat nih. Udah bisa ngomong beberapa kata sekaligus dalam satu kalimat. Trus udah mulai bawel ngomongnya. Dhika tuh termasuk late talker gitu deh. Gue sih cuek aza. Soalnya dulu gue jg rada telat baru lancar ngomong. Jadi gue mikir mungkin ini faktor keturunan.

Yang bikin gue rada kesel sama si Dhika mah kebiasaannya suka ngambek merengek merajuk ga jelas kalo kemauannya ga diturutin. Kalo di rumah biasanya gue cuekin aza kalo dia udah kayak gitu. Gue minta dia stop wining dan ngomong yang jelas maunya apa. Kalo dia tetep wining gitu, bakal gue cuekin terus. Susah juga kalo anak itu ada di dua lingkungan tempat tinggal. Sementara gue tinggal kerja, dia di rumah mertua gue selalu diikutin maunya, apalagi kalo dia udah wining gitu. Sementara gue maunya dia ga kayak gitu. Maunya dia jangan dikit2 ngambek gitu. Duh susah deh mendidik anak sesuai maunya kita kalo kita ga full time mom. :(

Perkembangan Nia. Nia udah mulai bisa kenalin gue. Kalo gue pulang kerja, gue panggil2 dia, dia lgs cari2 gue. Duh senangnya... Apalagi kalo pas lagi rewel gitu, begitu hap masuk gendongan gue, dia lgs diem. Mungkin dia inget dan cium bau badan mamanya ini ya? hehe
Menurut gue nih, si Nia ini cepet banget pertumbuhan panjang badannya untuk bayi seusia dia. Keponakan gue yg usianya selisih 3 bulan lebih tua aza hampir sama lho panjang badannya dengan Nia. Entah keponakan gue itu yang pendek atau Nia yang terlalu cepat panjang. hehe
Minggu lalu waktu ke sojong Exim, gue beliin kaos ukuran S untuk Nia. Gue cuma beliin 2 biji untuk coba2 pake. Eh ternyata ukuran S itu ngepas bgt. Gue harus beli yang ukuran M nih.
Trus gue beli celana panjang merk Nova ukuran L (paling gede) untuk Dhika. Waktu gue liat celana panjangnya waduh panjang amat ya. Tapi ternyata pas dipakein ke Dhika udah pas lho. ck ck ck how time flies..how fast my babies grow up.

NB: Tadi pagi bener2 rekor ASIP gue nih. Dapat 400ml bo. Gara2nya semalam Nia cuma nen2 sekali jam 4 subuh di pd kanan. Trus jam 6 gue kasih minum dari pd kiri tapi cm disedot dikit. Alhasil tadi pagi waktu sampe di kantor, pd kiri gue membengkak keras kayak batu. Sakit bgt. hiks :( Karena ga kuat tahan sakit, gue merah sejam lebih awal dari biasanya. Alhamdulilah dapat 400ml. Bener2 rekor nih. Soalnya Nia ga kuat nen2nya kayak Dhika. Maksimal gue merah tu paling dapat 300 ml. Kalo jaman Dhika dulu sih dapat 400 ml tu sering. hehe

Update ASIP sore dapat 220 ml. Jadi hari ini total dapat 620 ml. ck ck ck rekor. Tapi pd kiri gue masih terasa sakit nih. Padahal udah ga bengkak lagi. :(

Tuesday, March 17, 2009

Narcis...banci foto

Banci foto

Nih si Dhika mulai keliatan bakat narcisnya nih. Sekarang tiap ngeliat kamera, langsung pasang pose dan senyum lebar pamerin gigi pepsodent. Asli banci foto banget deh. Abis dijepret, langsung buru2 minta liat hasil fotonya. Terus ketawa2 liat foto dia sendiri. Abis itu minta difoto lagi. ck ck ck ...

Oya..si Nia juga ada bakat narcis kayaknya. Tiap gue gendong liat cermin, dia suka ketawa2 sendiri liat bayangannya. Perasaan dulu Dhika ga kayak gitu deh waktu masih bayi. Tapi yang namanya anak perempuan mah wajar demen ngaca. ya ga? hehe

Lagi bergaya sama papanya.

Nia pake dress pinky.
Gini deh kalo punya anak cewek. Bisa didandani dress yg lucu2. :)



Bebas Pampers

Gue lagi senang udah beberapa hari belakangan si Dhika ga ngompol lagi, bebas ga pake pampers malam hari. Ngirit duit pampers deh gue. hahaha Jadi cukup beli pampers untuk Nia aza.

Caranya sebelum bobo, gue ajak Dhika gosok gigi dan pipis dulu. Trus begitu bangun tidur langsung gue bawa pipis ke wc. Untunglah anaknya udah kooperatif, ga pake acara ngambek kalo diajak pipis pas baru bangun tidur. Trus faktor lain yang membantu tuh minum susu selama bobonya cuman 1 kali doang. Dulu kan bisa 2-3 kali minta susu selama bobo.

Sekarang yang masih jadi tantangan gmn caranya Dhika benar2 lepas pampers kayak Ken.

Monday, March 16, 2009

Early Birthday Gift

Hari Minggu kemaren, tgl 15 Maret 2009, gue dibeliin hape baru sama papa DhikaNia. Bisa dianggap hadiah ultah nih. Soalnya kan akhir bulan ini gue berulang tahun. :)

Dibeliin hape SE K810. Tuker tambah dengan hape lama gue Nokia N73 ME yang udah rada bolot dan suka ngehang/mati mendadak gara2 sering dibanting Dhika. :(
Awalnya papa DhikaNia coba nawarin ke toko2 hape di sekitar MangDu waktu dia pas ke Harco Mangdu untuk beli komputer warnet. Tapi ternyata dihargain murah sama toko2 hape. Jadinya papa DhikaNia berinisiatif nawarin hape gue ke forum jual beli di salah satu web komunitas terkenal. Lumayanlah. Malam Minggu pasang iklan jual, langsung dapat sms dari orang2 yg tertarik mo beli. Bahkan ada satu yg tertarik banget nawar sampe akhirnya deal.
Hari Minggu sore janjian ketemu sama si pembeli di Roxy Mas. Gue ga bisa ikutan karna Dhika masih bobo siang. Lagian gue ga mau bawa Nia ke Roxy. Di situ kan banyak asap rokok. Ga sehat banget untuk anak kecil, apalagi bayi 3 bulan kayak Nia.

Tadinya sih gue minta dibeliin SE K770. Tapi papa DhikaNia udah ngider satu Roxy katanya ga ada barang. Jadinya dibeliinnya SE K810 deh yang specnya lebih bagus dan tentu saja harganya juga lebih mahal.

Senangnya dapat hape baru.hihihi Terima kasih papa. :)

Sunday, March 08, 2009

Foto Rania

Like Father Like Son.
Sekarang Dhika lengket banget sama papanya.
Mungkin karena mamanya udah sibuk ngurus adek bayi. hehe :)


Nia lagi bengong diajakin ngomong sama papanya

Nia lagi ketawa diajakin bercanda sama papanya

Nia itu bayi yang anteng dan manis bgt. Tiap pagi begitu bangun, dia diem aza sambil melihat ke sana kemari dengan matanya yang gede dan bening. Trus kalo diajakin ngomong, dia ketawa2 lebar sampe lesung pipinya keliatan. Duh soooo cute....

Trus perbandingan anak cowok dan anak cewek yang gue rasakan.
Dulu Dhika kuat bgt nen2nya. Tiap 2 jam pasti minta nen2. Tidur malam pun sering kebangun minta nen2. Kalo Nia nen2nya kurang sering dibanding kakaknya. Sebelum tidur gue nen2in dia sampe puas. Nia bobo anteng sampe pagi jam 4 atau 5 baru minta nen2. Atau kalo dia masih haus, kira2 jam 2 udah minta nen2.
Tapi gue yang terbantu bgt karena bisa pules bobo sampe pagi. Kalo waktu Dhika masih bayi dulu kan gue tepar bangun tiap 2 jam untuk nen2 dan ganti popok/celana. Soal popok juga, dulu masih new mom jadi idealis ga mau pake pampers utk anak. Sekarang udah anak kedua, tiap malam gue pakein pampers. Nia pun anteng bobonya ga keganggu popok/celana basah. Gue jg anteng bobonya ga kudu sering bangun gantiin popok/celana. hehe :)

Efek positifnya sering bangun tiap 2 jam sih berat badan gue dulu cepat berkurang dibanding sekarang. Sekarang mah berat badan gue masih 60 kg nih (baru hilang 13 kg, masih hutang 5 kg ke berat badan sebelum hamil). Celana kerja pada ga muat. Baju kerja pada sempit di bagian dada. Senangnya sih gue jadi bisa belanja baju kerja baru hahaha

Thursday, March 05, 2009

Awas Copet !!!

Semalam gue dapat pengalaman mendebarkan deh. Ketemu copet di bus.
Sejak masuk kerja lagi, gue lagi mencoba rute pulang baru. Dulu kan gue pake rute busway ke Kota - mikrolet ke Priok - KWK ke Cilincing.
Nah karena gue tau jalanan rute mikrolet yang ke Priok itu lagi ditinggiin, jadi pasti macet bgt. Jadi gue mencoba rute lain.
Rute barunya tuh naik busway dari halte Dukuh bawah/Landmark (dekat kantornya Viol nih) ke arah Pulogadung - turun di halte Pramuka Bypass - bus 43 ke Priok - KWK ke Cilincing.
Nah bus 43 jurusan Cililitan-Priok ini yang serem. Gue udah denger kabar katanya sih di bus ini banyak copetnya. Tapi baru kemaren malam gue mengalami.

Pas semalam waktu gue naik bus itu, emang busnya udah rada rame. Trus waktu gue naik, gue perhatikan ada beberapa orang yg ngeliatin gue mulu. Trus itu orang pindah2 mulu dari depan ke belakang bus. Gue udah langsung waspada dan jaga posisi tas selalu ada di depan. Gue udah deg2an tuh. Udah bimbang antara mo turun aza sambung taxi atau tetep di bus. Siapa tau gue cm berprasangka buruk.

Ga lama setelah gue naik, ada penumpang turun dan ada kursi kosong di bagian belakang bus.
Pas gue mo duduk, ada satu bapak2 ikutan mo duduk sebelah gue. Gue liatin kayaknya ini orang yg tadi ngeliatin gue mulu dari gue baru naik bus. Gue ga mau duduk di bagian dalam. Eh bapak itu beralasan dia udah dekat tujuan, udah mo turun jadi mo duduk di bagian luar. Gue lgs mutusin ga mau duduk aza. Lebih aman berdiri. Ternyata feeling gue itu tepat.

Waktu bus mau masuk tol di depan Astra Honda Motor, serombongan copet itu turun semua, termasuk bapak2 yg tadi mo duduk sebelah gue itu. Setelah mereka turun, ada satu ibu2 yang bilang ke gue kalo semua itu copet. "Tadi untung mbak waspada. Kalo ga pasti udah jadi korban juga. Kayak bapak itu (bapak yg duduk di belakang) udah hilang hapenya."

Waduh gue lgs merinding. Untung gue masih diberkati. Ga sampe jadi korban copet.
Tapi gue jadi dilema nih. Rute itu sebenarnya rute pulang paling lancar. Jadi gue bisa cepat sampe rumah ketemu Dhika dan Nia. Tapi masalahnya gue deg2an mulu tiap mo naik bus itu. :(

Wednesday, March 04, 2009

Another Black Thursday

Hari Kamis tanggal 22 Januari 2009, papa gue meninggal. Menyusul mama yang udah duluan dipanggil ke surga 2 tahun lalu. Mama meninggal hari Kamis juga tanggal 25 Januari 2007. Tepat 2 taon kemudian, papa menyusul. Semoga mama dan papa udah bahagia bisa kumpul berdua lagi di surga. Amien.

Kejadiannya rada mendadak. Kami anak2nya masih belum siap ditinggal pergi papa. Kalo dulu mama kan emang udah sakit keras lama, jadi kami udah siap kalo satu saat mama dipanggil. Tapi papa masih sehat walafiat selama ini. Beliau cuma ada keluhan batuk dan sesak nafas selama 3 hari terakhir menjelang beliau dipanggil Tuhan. Udah dibawa ke dokter dan dicek lab. Dokter cuma kasih obat dan ga disuruh rawat inap. Papa tuh orangnya males ke dokter dan lebih percaya sama obat2an tradisional. Dia juga minta urut sama temennya yang ahli urut. Tapi hari itu menjelang jam 7 malam, pulang dari diurut, tiba2 papa kejang. Dan ga lama langsung meninggal.

Waktu gue ditelpon adek perempuan gue yang plg bontot si Lily, gue kaget bgt. Shocked. Ga menyangka sama sekali papa begitu cepat dan mendadak nyusul mama. Selama ini kan beliau sehat2 saja. Bahkan gue baru kirim duit utk papa beli baju baru untuk merayakan Tahun Baru Cina dan untuk servis motornya.

Yang paling merasa tertekan tuh adek gue si Lina. Selama ini dia yang urus rumah, urus papa dan adek gue yg paling bungsu. Tapi 2 bulan terakhir dari Desember-Januari kan dia ada di Jakarta untuk bantu urus gue selama masa bersalin. Waktu papa sakit, dia sempat telpon minta Lina pulang. Katanya kalo Lina ga buru2 pulang, nanti ga bakal ketemu dia lagi. Waktu denger gitu, kami cuma pikir mungkin papa agak manja kalo lagi sakit. Kata Lina, emang kalo lagi sakit gitu papa jadi agak manja dan minta perhatian dari anak2nya. Lagipula, waktu itu seminggu menjelang Tahun Baru Cina, sekalipun Lina mau cepat2 pulang pasti susah dapat tiketnya. Jadi waktu itu Lina cuma bisa janjiin pulang secepatnya awal Februari. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain.

Tanggal 22 Januari hari Kamis malam itu, setelah dapat telpon kabar dukacita tsb, gue langsung sibuk telpon sana sini cariin tiket pulang untuk Lina. Udah telpon ke mana2, semua penerbangan fully booked sampe tanggal 26 Januari baru ada tiket. Sedangkan tanggal 24 Januari, papa udah mau dikremasi. Gue coba buka semua website maskapai penerbangan yang ada rute ke Pontianak. Akhirnya berhasil dapat satu tiket untuk besok. Dan hanya satu kursi yang tersedia, itupun kelas bisnis dan harga tiketnya 6x harga normal. Gue lgs booking dan kata petugas maskapai tsb, gue dikasih waktu 3 jam utk melakukan pembayaran lewat ATM. Lewat dari 3 jam, bookingan gue angus dan akan dibuka untuk orang lain. Malam2 jam 10, gue berdua papa Dhika cari ATM. Abis itu telpon confirm pembayaran.

Besoknya gue bawa Dhika dan Nia juga ke airport untuk anterin ieie Lina. Tapi gue ga tungguin lama karena gue takut Dhika nangis pengen ikut ieienya. Sejak ieienya di rumah kan Dhika lengket bgt sama ieienya. Maklumlah,mamanya sibuk urus adeknya. Jadi ga bisa temenin Dhika main.

Sedih banget, gue ga bisa ikut mengantar papa ke tempat peristirahatan terakhir beliau. Selain susah dapat tiket, gue juga ga bisa ninggalin Nia yang baru berusia 40 hari. Bayi di bawah 3 bulan gitu kalo mau naik pesawat kan harus ada surat dari dokter. Adek gue si Vely, yang tinggal di Brunei juga ga bisa pulang karena ga dapat tiket pesawat sama sekali. Insya Allah, akhir April nanti pas 100harian papa, gue dan adek gue si Vely akan pulang ke Pontianak. Gue akan bawa anak2. Adek2 gue udah pengen bgt liat dan gendong Nia. Udah gemes pengen ajak main2 si Dhika. Terakhir gue bawa Dhika pulang waktu dia umur 5 bulan. Waktu mama meninggal.

Tahun 2009 ini emang berat. Di awal tahun aza kami sekeluarga udah dikasih cobaan berat. Ditinggal orang tua satu2nya. Sekarang kami 6 bersaudara udah yatim piatu. Untungnya tali persaudaraan di antara kami berenam sangat kuat.

Selamat jalan Pa..Semoga di surga sana Papa udah bisa kumpul bareng Mama lagi. Tahun Baru Cina kali ini mama dan papa udah bisa merayakan bareng di surga sana ya. Ga kesepian lagi. :)

Monday, March 02, 2009

Back to work

Hari ini pertama gue ngantor lagi nih setelah cuti melahirkan. Tadi pagi berat banget mo ninggalin Nia di rumah mertua. Kalo Dhika sih udah biasa ditinggal jadi gue ga berasa berat. hehe
Apalagi Nia kan masih full ASI jadi gue makin berat mo berpisah dari dia, ga bisa nyusuin langsung.

Selama ini sebenarnya byk bgt yg mau gue posting. Tapi ga ada waktu. Selama cuti, di rumah sibuk urusin anak doang. Banyak bgt cerita dan kejadian selama gue cuti. Baik yang bahagia maupun yg sedih. Nanti kalo ada waktu akan gue update deh.

Sunday, January 04, 2009

Update foto baby Rania

Baby Rania lagi bobo. Gaya bobonya lucu ^_^

Baby Rania abis mandi pagi nih

Dua buah hatiku lagi bobo siang.
Bandingkan betapa gedenya Dhika dibanding adeknya yang mungil nian.