Lilypie 3rd Birthday Ticker Lilypie 1st Birthday Ticker Daisypath Next Aniversary Ticker

Tuesday, April 29, 2008

Nafsu makanku kembali ^_^

Entah efek dari makan enak semalam atau karna gue udah minum sangobion, hari ini gue ga berasa sesak nafas lagi. Tadi pagi setelah sarapan bakmi ayam, gue lgs minum vitamin c, vitamin ibu menyusui dan sangobion.

Selain udah ga sesak nafas, hari ini nafsu makan gue kembali. hahaha bahagianya. Pagi2 makan 1 porsi bakmi ayam. Trus siangnya gue makan satu porsi nasi padang plus ayam gulai. Nasi padang kan porsi nasinya byk tuh. Abis lho tadi gue makan nasinya. Trus jam 2an gue udah laper lagi.Ngemil satu batang coklat top dan minum susu kacang kedelai.
Heibat...plok plok plok *applause utk appetite gue yg udah balik normal*

Gue sms kabarin papa Dhika ttg nafsu makan yg udah balik normal. Dia seneng bgt. Malahan suruh gue makan yg byk biar badan kembali berisi, jangan terlalu kurus. Katanya dia ga suka cewek kurus. Ga enak kali ya kalo dipeluk ga berasa empuk. hihihi

Kata Viol, badan gue udah tergantung sm vitamin. Mungkin karena sejak hamil sampe bulan lalu, gue rutin minum vitamin c dan vitamin ibu menyusui tiap pagi. Trus sejak gue ga merah ASI di kantor lagi, gue stop minum vitamin. Eh ga taunya badan gue protes. Udah biasa dikasih "makan" tiba2 disuruh "puasa".

Makan seafood di Kalimati

Kemaren sore entah kena angin apa, tiba2 papa Dhika sms ajakin makan seafood di Pademangan, Kalimati. Duh nostalgia bgt deh makan di situ. Terakhir gue berdua makan di situ tuh waktu pacaran. Setelah ada Dhika, ga pernah lagi makan ke situ. Soalnya warung tenda seafood pinggiran gitu kan bukanya malam. Ga enak tinggalin Dhika malam2. Mo bawa Dhika jg pasti ga comfortable bgt makannya.

Jadi kemaren sore pulang dr kantor, papa Dhika jemput gue di WTC Mangdu. Abis itu lanjut ke Kalimati. Saking udah lamanya ga pernah makan di situ, papa Dhika sampe lupa jalan. Untung gue masih inget. :)

Menu yang dipesan semalam :
-Kepiting saos padang 2 ekor.
-Udang rebus.
-Ikan bawal bakar 1 ekor.
-Kangkung cah polos.
-Es jeruk 3 gelas (papa Dhika 2 gelas).
-Nasi putih 2 piring.

Total biaya 143rb. Duh kalo dulu nih waktu masih pacaran, keluar duit segitu utk makan rasanya berat bgt. Sekarang mah yg penting bisa makan enak, mo bayar berapa juga hayoo aza. Toh yg bayar papa Dhika ini, bukan gue. hahaha

Semalam gue kenyang bgt makannya. Mungkin karna menu makanannya yg enak, beda dari makanan biasa di rumah. Waktu makan tuh, papa Dhika sibuk sodorin daging ini itu ke gue. Katanya biar byk makannya, ga ngeluh sesak nafas mulu.hihihi

Kyknya motif dia semalam tiba2 ajakin gue makan seafood di Kalimati itu biar gue byk makan kali ya. Kayaknya dia khawatir liat gue jd tambah kurus, ga nafsu makan dan selalu ngeluh sesak nafas gitu. Walaupun dia ga ngomong lgs, tapi gue jadi terharu juga sama perhatiannya. hihihi so sweet. Ternyata di balik kecuekan dan ketidakromantisan dia, masih tersimpan perhatian sm istrinya ini. :)

Monday, April 28, 2008

Anemia

Hari Jumat tgl 25 April 2008 kemaren, gue ga ngantor. Sakit perut. Mules dari hari Kamis sore sampe Jumat ga ilang2. Kirain mo mens tapi kok ga dapat2. hiks :(

Mana belakangan jd gampang sesak nafas. Capek dikit lgs berasa sesak nafas. Udah itu nafsu makan jg ilang. Setelah gue pikir2, menganalisa sendiri nih ceritanya...kyknya gue anemia. Jadi tadi gue tanya sm om gugle deh gejala anemia itu kayak apa sih?

Ini hasil tanya2 om guglenya :
Jika Anda tiba-tiba mengalami gejala cepat lelah, kurang bergairah, tidak mampu berkonsentrasi, kurang selera makan, pusing, sesak nafas, mudah kesemutan, merasa mual dan jantung berdebar-debar, waspadalah! Kemungkinan besar Anda menderita kekurangan zat besi atau lebih akrab dengan sebutan kurang darah alias Anemia.

Tuh bener bgt gue kena anemia. Semua gejala yg disebutin tu gue ngerasain semua.

Hari Sabtu tgl 26 April 2008, gue berdua papa Dhika jadi nonton The Forbidden Kingdom di MAG. Nonton yg show pertama jam 12 siang. Sepi deh antrian tiketnya. Penontonnya jg masih sepi.

Waktu gue lagi dandan di rumah, si Dhika seakan2 tau kalo gue mo pergi jalan2. Dia senang bgt ketawa2 mulu. Trus waktu gue gendong mo bawa ke rumah neneknya, dia ketawa2 girang gitu. Mgkn dia kirain dia mo diajak jalan2 kali ya. Pdhl mau dititipin ke rumah neneknya hehe =p
Jadinya sepanjang jalan gue inget Dhika mulu. Merasa berdosa sm dia. Sampe di mal, liat orang jalan2 bawa anak seumuran Dhika, gue lgs tambah merasa berdosa. Sampe2 diledekin papanya Dhika kalo gue terlalu sensitif soal anak. Yah namanya jg naluri keibuan. Apalagi naluri keibuan dari seorang mama yg narcis sm anak. hehe =p

Tuesday, April 22, 2008

Mengucap Syukur

Nih gue mo share email yg bagus bgt yg gue terima tadi pagi dari seorang temen kantor

* * * * *

Ada seorang gadis buta yang membenci dirinya sendiri karena kebutaannya itu. Tidak hanya terhadap dirinya sendiri, tetapi dia juga membenci semua orang kecuali kekasihnya. Kekasihnya selalu ada disampingnya untuk menemani dan menghiburnya. Dia berkata akan menikahi kekasihnya hanya jika dia bisa melihat dunia .

Suatu hari, ada seseorang yang mendonorkan sepasang mata kepadanya sehingga dia bisa melihat semua hal, termasuk kekasihnya. Kekasihnya bertanya, "Sekarang kamu bisa melihat dunia . Apakah kamu mau menikah denganku?"

Gadis itu terguncang saat melihat bahwa kekasihnya ternyata buta.

Dia menolak untuk menikah dengannya.

Kekasihnya pergi dengan air mata mengalir, dan kemudian menulis sepucuk surat singkat kepada gadis itu, "Sayangku, tolong jaga baik-baik mata saya."

* * * * *

Kisah di atas memperlihatkan bagaimana pikiran manusia berubah saat status dalam hidupnya berubah. Hanya sedikit orang yang ingat bagaimana keadaan hidup sebelumnya dan lebih sedikit lagi yang ingat terhadap siapa harus berterima kasih karena telah menyertai dan menopang bahkan di saat yang paling menyakitkan.


Hidup adalah anugerah


Hari ini sebelum engkau berpikir untuk mengucapkan kata-kata kasar - Ingatlah akan seseorang yang tidak bisa berbicara.


Sebelum engkau mengeluh mengenai cita rasa makananmu - Ingatlah akan seseorang yang tidak punya apapun untuk dimakan.


Sebelum engkau mengeluh tentang suami atau isterimu - Ingatlah akan seseorang yang menangis kepada Tuhan meminta pasangan hidup.


Hari ini sebelum engkau mengeluh tentang hidupmu - Ingatlah akan seseorang yang begitu cepat pergi ke surga.


Sebelum engkau mengeluh tentang anak-anakmu - Ingatlah akan seseorang yang begitu mengaharapkan kehadiran seorang anak, tetapi tidak mendapatnya.


Sebelum engkau bertengkar karena rumahmu yang kotor, dan tidak ada yang membersihkan atau menyapu lantai - Ingatlah akan orang gelandangan yang tinggal di jalanan.


Sebelum merengek karena harus menyupir terlalu jauh - Ingatlah akan sesorang yang harus berjalan kaki untuk menempuh jarak yang sama.


Dan ketika engkau lelah dan mengeluh tentang pekerjaanmu - Ingatlah akan para pengangguran, orang cacat dan mereka yang menginginkan pekerjaanmu.


Sebelum engkau menuding atau menyalahkan orang lain - Ingatlah bahwa tidak ada seorang pun yang tidak berdosa dan kita harus menghadap pengadilan Tuhan.


Dan ketika beban hidup tampaknya akan menjatuhkanmu - Pasanglah senyuman di wajahmu dan berterima kasihlah pada Tuhan karena engkau masih hidup dan ada di dunia ini.


Hidup adalah anugerah, jalanilah, nikmatilah, rayakan dan isilah itu.


NIKMATILAH SETIAP SAAT DALAM HIDUPMU, KARENA MUNGKIN ITU TIDAK AKAN TERULANG LAGI!

Nafsu makan turun drastis

Belakangan ini sejak gue ga meres ASI lagi di kantor, nafsu makan gue turun drastis nih. Dulu waktu gue masih meres ASI 2x (pagi dan sore) di kantor, nafsu makan gue gila2an deh. Kayak nafsu makan kuli.

Jadwal makan dulu nih:
Pagi jam 8an: Sarapan (nasi goreng/nasi uduk/bakmi ayam/bubur ayam/lontong sayur/indomie)

Jam 10an: Gue udah ngemil lagi. Entah kue basah/roti/coklat.

Jam 12:lunch. Sering dpt limpahan nasi dari temen.

Jam 2:Ngemil lagi.

Jam 4:Udah kelaperan cari cemilan lagi.

Jam 8:makan malam porsi gede. Nasi bisa 2 piring.

Sekarang nih berubah bgt.

Kalo biasanya pagi gue sarapan bakmi trus 1-2 jam kemudian gue udah kelaperan.
Sekarang mah boro2. Sampe siang jam 12 gue tetep merasa kenyang.Yang biasanya jam 12 gue udah tereak2 kelaperan. Sekarang mah adem ayem blm gitu laper.

Trus malamnya juga makan cm dikit. Ga sampe kalap 2 piring nasi lagi. Bahkan hari minggu lalu, sore2 jam 4 gue makan bakso. Biasanya tuh jam 7 malam gue udah laper makan nasi lagi. Tapi hari minggu lalu, gue malah ga laper2 sampe jam 10an malam. Gue maksain makan nasi dikit biar ga kebangun tengah malam karna laper.

Kalo nafsu makan turun gini, gmn program penggemukan badan gue bisa berhasil ya? Kata papa Dhika,gue harus rajin olahraga biar nafsu makannya meningkat. (Dia selalu ngomelin gue soal yang satu ini--> olahraga). Berhubung gue pan malas bgt bergerak dan berkeringat. hehe

Monday, April 21, 2008

Senin lesu

Hari ini lesu bgt nih di kantor. Ga semangat kerja. Inget sm Dhika terus. Tadi pagi berat bgt mo ninggalin dia. Seperti biasa, pagi2 gue anterin Dhika ke rumah neneknya. Dan seperti biasa, dia ga mau turun dr motor. Ga mau lepas dari gendongan gue. Lengan kecilnya peluk leher gue kencang2. Neneknya maksa gendong dari arah belakang. Dia nangis jerit2. Trus neneknya lepas gendongan dan Dhika ditaruh di lantai. Dia lgs lari ke dalam rumah cari gue. Trus peluk kaki gue erat2. Duh gmn hati gue ga meleleh? hiks :(

Kata Viol, ini dilema working moms. Emang sih gue tau. Gue udah sering mengalami tapi kok kayaknya ga ilang2 tuh dilema gue. hahaha

Makanya gue sangat menikmat wiken. 2 hari di mana gue bisa bareng Dhika sepanjang hari. Kata orang2 sih kalo ada gue, Dhika jadi kolokan. Ga mau disentuh, dipegang, digendong org lain sm sekali. Maunya nemplok plok sama gue. Tapi menurut gue sih wajarlah. Mgkn dia melepaskan kangennya selama 5 hari mamanya kerja ninggalin dia di rumah neneknya. 5 hari di mana dia cm ketemu mamanya pas pagi2 sebelum mamanya berangkat kerja dan malam2 ketika mamanya pulang kerja dan sebelum Dhika ngantuk mo bobo.

Sabtu kemaren, gue bawa Dhika ke dr.THT utk disedot kotoran telinganya. Busyet deh itu kotoran telinganya gede bgt. Jorse deh. hihihi
Abis dari RS, gue sambung ke MAG. Papa Dhika lagi pengen makan pizza. Sedangkan gue pengen beli asinan mangga. Gara2 baca blog bumil sebelah yg lagi ngidam mangga muda, gue jadi ikutan ngiler pengen mangga.

Minggunya temenin papa Dhika main ke rumah temennya di Tangerang. Busyet deh jauh bener tu rumah temennya. Sampe nyasar2 cari alamat. Berangkat jam 9an. Pulang jam 1 siang. Alhamdulilah, dibawa jalan2 mulu selama 2 hari, Dhika tetep sehat. Gue parno bgt takut dia sakit karna kecapekan.

Udah jauh2 ke Tangerang, tadinya gue pengen keliling ke BSD liat model rumah2 yang bagus di situ. Tapi ga keburu. Maklumlah, mobil keluarga yg dipake rame2. Mobil udah dibooking untuk jemput suami adeknya Papa Dhika di Bekasi.

Ceritanya tuh, adeknya papa Dhika (nyokapnya si Arman) sakit kena DB. Suaminya jagain di RS. Eh istrinya udah keluar RS, giliran suaminya yg masuk RS kena DB juga. Trus udah itu anak mereka, si Arman kena muntaber pula wiken lalu. Sampe2 papa Dhika yang kena getahnya repot anterin ke RS. Papa Dhika sampe ngeluh katanya kapan ya dia bisa istirahat. Senin-Jumat udah capek kerja. Sabtu Minggu kok tetap diganggu. hehe Gini deh resiko tinggal dekat keluarga. Dimintain tolong mulu kalo ada apa2.

Perkembangan bicara Dhika

Seperti udah gue ceritain. Dhika tuh rada telat ngomongnya. Sampe skrg, usianya udah 20 bulan, dia baru bisa ngomong:

-Daaahh
-Nummm( Minum)
-Mama
-Was (Awas)
-Dah (Udah)
-Nda (Nggak)
-Tusss (Terus)
-Jubah (Berubah)
-Waa (Dua)
-Nyam nyam (Maem)
-Enja (Kerja) --> Ini kalo ditanya "Dhika, mama papanya ke mana?"

Dikit bgt ya? Kata orang sih, gue dan orang2 yg asuh Dhika harus bawel ajak Dhika ngobrol.

Hari Minggu kemaren, gue mencoba kasih susu formula ke Dhika. Waktu Dhika rengek2 minta nen2, gue sodorin susu botol. Tapi gagal maning...gagal maning. Yang ada tuh susu botolnya ditendang sm dia. Trus dia gulang guling di kasur sambil bercucuran air mata minta nen2. Gue cuekin 10 menit masih aza rengek2. Akhirnya gue menyerah. Gue nen2in trus dia bobo deh dengan pulesnya. Duh kalo gini caranya, gmn mo disapih ini si Dhika?

Friday, April 18, 2008

The Next Indonesian Idol

Ada yang nonton audisi Indonesian Idol utk kota Jakarta ga?
Ada satu peserta audisi yang lolos seleksi dan bikin gue merinding pas denger suara dia pas nyanyi. Bahkan 3 juri Indonesian Idol (Anang,Titi DJ dan Indra Lesmana) plus 1 juri tamu waktu itu (Nugie) pun terkagum2 dengan suara orang ini.

Sampe2 Titi DJ nangis...beneran dia nangis saking bagusnya suara orang ini. Titi DJ bilang selama audisi 5x Indonesian Idol, baru kali ini dia sampe nangis.

Dan setelah orang ini selesai nyanyi, Nugie sampe standing ovation buat dia.

Komentar Indra Lesmana : "Nyawa lu ada di gitar itu". Karena orang ini nyanyi sambil main gitar. Bagussss bgt.

Namanya JANUARISMAN. Pekerjaan sehari2 dia ngamen sm temen2nya di kereta api Jabodetabek. Dia punya 1 orang istri dan 1 orang anak yg masih bayi.

Hebatnya dia tuh pede dengan keadaan dia. Ga pake cara memelas gitu biar juri jatuh kasian sama dia. Bravo untuk Januarisman.

Gue dukung elu sampe babak spektakuler. Semoga elu yang jadi the next Indonesian Idol!

NB:Buat yg penasaran pengen liat audisinya Januarisman,bisa dicari di youtube. Udah byk yg upload karna kagum juga sama suara dia.

Wednesday, April 16, 2008

Foto2 Dhika 20 bulan


Dhika 'Naif'
Gaya...ga mau kalah sama papanya yg pake kacamata item. Dhika pake kacamata item Engkongnya yg model jadul gitu. hehe

Dhika 'Rossi'
Sang pembalap muda. Ngeng....ngeng....ngeng....

Dhika akrobat
Waktu papanya bilang "Dhika, ayo sini papa foto", Dhika lgs action berdiri di atas motor.


Superstitious

Sebenarnya gue orang yg berusaha utk berpikir secara logis. Tapi entah kenapa kemaren malam (hari Selasa tgl 15 April 2008) gue kok jadi parno, percaya mistis, ga rasional. Ceritanya gini.

Pas di perjalanan pulang menuju terminal Tanjung Priok, mikrolet M15A yang gue naikin tiba2 mogok karena bannya bocor. Bannya bener2 bocor abisss ga ada angin sama sekali. Sampe2 kena velg. Itu yang pertama. (Logika: emang kebetulan aza bannya bocor. Maklumlah mikrolet gitu kan emang jarang yang terawat bukan?)

Kemudian waktu gue jalan masuk ke gang menuju rumah mertua gue. Tiba2 ada seekor kucing hitam melompat lewat di depan gue. Ini yang kedua. (Logika: emang di sekitar rumah mertua gue byk kucing berkeliaran. Dan kebetulan yang gue temui tuh kucing item.)

Gue lgs parno sendiri, kepikiran yang jelek2. Gue lgs kepikiran jangan2 papa Dhika kenapa2 di jalan. Soalnya gue tau dia naik motor ke dokter gigi langganan di Tanjung duren.
Sebenarnya ada peristiwa di balik ketakutan gue di pertanda yang pertama. Dulu waktu gue masih SMA, gue dan adek gue Vely lagi naik sepeda berboncengan berdua abis dari toko buku. Tiba2 ban sepeda bocor. Akhirnya gue berdua jalan kaki dorong sepeda sampe rumah. Pas sampe di rumah, gue liat adek gue yang lain Lina lagi nangis2. Gue tanya ada apa. Katanya Ama dari pihak bokap gue meninggal mendadak. Gue syok berat. Gue sangat dekat dengan Ama gue itu. Secara beliau yg urus gue dari bayi. Dan beliau tu sehat walafiat ga ada sakit apa2 kok tiba2 meninggal. Hiks jadi sedih lagi kalo inget almarhum Ama. Sampe detik ini gue masih bisa ingat mukanya yang sabar dan wangi badannya yang wangi bedak. Nah karena kejadian inilah, makanya gue rada parno waktu ban mikrolet bocor.

Sampe di rumah mertua, dikabarin sm mertua gue kalo adek ipar gue kena gejala DB. Gue kaget bgt dengernya. Soalnya adek ipar gue itu kan lagi hamil. Duh lagi hamil kok sakit parah gitu. Kan kasian juga janin di perutnya. Kepikiran juga gmn nih dengan Dhika. Sehari2 kan Dhika sering main di rumah ipar gue itu. Tapi ipar gue itu emang bandel. Tadi pagi udah dibawa periksa ke RS, tapi dia ga mau dirawat inap. Akhirnya malam itu karena demamnya makin tinggi dan dia udah lemes ga bisa bangun/jalan, papa Dhika bawa dia utk rawat inap ke RS.

Dan coba tebak dia dirawat di RS mana? RS yang gue hujat2 di postingan dulu itu lho. Tadinya mau dibawa sama papa Dhika ke RS MKKG. Tapi ipar gue itu udah lemes bgt. Dia minta dibawa ke RS terdekat aza. Akhirnya terpaksa dibawa ke RS jelek itu lagi.

Tadi malam gue jenguk ipar gue itu. Dan sekali lagi gue menemukan sederet kejelekan RS itu.
  • Masa pasien harus menebus obat dulu di apotik RS. Kemudian pasien minum obat sendiri, obat ditaruh di kamar. Bukannya harusnya tu perawat di situ yang keliling utk jadwal minum obat pasien 3 x sehari? Kalo dibiarin sendiri gitu, gmn kalo pasiennya ga disiplin minum obat?
  • AC di kamar ga bisa dikecilin. Rusak. Ga ada tv walaupun ambilnya kelas 2. Di RS MKKG, ambil kelas 3 aza ada tvnya. Pake Indovi**** pula.
  • Waktu mo ganti infus, udah ditunggu2 sampe setengah jam kok perawatnya ga nongol2. Sampe2 suaminya ipar gue harus manggilin perawat ke ruangan jaga di depan RS. Dan coba apa kata susternya? Dia lupa. OMG...kalo ada pasien kritis, udah sekarat kali.
  • Trus waktu taruh DP utk rawat inap, ngotot minta 1,5 juta. Ga boleh kurang. Di RS MKKG yang jauh lebih elit dan pelayanannya lebih bagus aza, terserah kita mo taruh DP berapa.

Tuesday, April 15, 2008

Rejeki tambahan

Tadi pagi ada email pemberitahuan dari HRD kantor gue tentang kenaikan gaji dan pembagian bonus utk taon ini. Sebenarnya rumor ini udah panas dari bulan lalu. Jadi kurleb naik gaji berapa dan bonus dapat berapa udah ada bayangan. Tapi tetep aza hati gue deg2an pas dikasih surat sakti sama bos tadi siang after lunch. Di kantor gue emang membahasakan surat pemberitahuan bonus dan kenaikan gaji itu sebagai surat sakti. hehe =p

Alhamdulilah, walaupun performance kantor gue taon lalu ancur dan merugi gara2 besarnya claim banjir Februari 2007, tapi kantor masih ada alokasi dana untuk bonus karyawan. Walaupun nilainya ga seberapa. Tapi daripada ga ada sama sekali.

Alhamdulilah, masih dapat kenaikan gaji. Walaupun cm sekian persen, cm satu digit. Daripada engga ada kenaikan sama sekali.

Sebenarnya tadi siang abis dapat surat sakti, gue lgs sms kasih tau papa Dhika. Isi smsnya "Pa, aq dpt bonus cm 1/x kali gaji.naik gaji cm x %.parah".
Dibalas smsnya sama papa Dhika cm satu kata "Alhamdulilah".
Duh gue jadi malu. Jadi diingatkan utk bersyukur atas rejeki yang sudah diterima. Bukannya misuh2 karna angkanya ga sesuai harapan. Terima kasih udah diingatkan utk bersyukur ya Pa. :)

Dhika ngambek sama mama

Semalam gue menemukan sesuatu yang baru lagi dari Dhika. Dia udah bisa marah dan ngambek sama gue. Ceritanya gini.

Semalam tu dia udah pules bobo jam 7an gitu. Trus gue jg ikutan bobo sekitar jam 9an. Sekitar jam 11an dia gelisah gitu ek-ak-ek-ok. Reflek, gue kasih nen2. Trus abis nen2, seperti biasa dia balik badan. Gue usap2 punggungnya. Biasanya dia pules bobo lagi. Tapi kali ini beda. Dia malah marah2 waktu gue usep punggungnya. Trus berhubung gue masih ngantuk bgt, gue cuekin aza. Gue balik punggung bobo lagi. Eh dia marah besar. Dia nangis2 kenceng bgt. Matanya bulet melotot ngeliatin gue sambil nangis gitu. Gue deketin mo gue gendong, dia malah menjauh. Gue paksa gendong, dia sengaja bikin badannya kaku ga bisa digendong. Ini terulang 2-3 kali. Papanya turun tangan mo nenangin dia. Dia juga ga mau. Malahan tetep nangis sambil matanya ngeliatin gue. Duh jadi merasa berdosa bgt udah cuekin dia tadi.

Sampe akhirnya gue paksa gendong. Gue peluk sambil gue bisik2in "Dhika marah sama mama ya? Mama minta maaf ya! Dhika jangan nangis lagi. Mama sayang Dhika." Gue bisikin berulang2 sambil gue peluk. Baru deh dia diem. Abis itu gue ajakin bobo lagi, baru dia mau. Dia nen2 sambil main2in baju gue. Duh anak belum umur 2 taon gini aza udah ngerti marah/ngambek. Parah. Sifat keras kepalanya nurunin gue kali ya. hehe =p

Thursday, April 10, 2008

Dhika Look-alike Meter

hahahaha gue puas walaupun cuma hasil iseng2 di internet. Tapi hasilnya bilang Dhika mirip gue dan adi sama rata. soalnya dlm dunia nyata, semua pada bilang Dhika lebih mirip papanya. hehe

Tuesday, April 08, 2008

Motivasi kerja

Tadi siang ada temen lama (temen satu SMP-SMA di Kuntien dulu) yang email ke gue. Curhat kalo dia lagi males bgt kerja. Tiap pagi mo berangkat ke kantor tuh rasanya berat bgt. Trus dia tanyain gue kok bisa sih masih semangat kerja selama sekian taon.

Gue mulai kerja tuh pas semester akhir kuliah taon 1999 sampe skrg. Berarti gue udah kerja kantoran selama 9 taon ya. Sedangkan temen gue itu kerja kantoran sempat vacuum selama lebih dari setaon. Waktu dia hamil dan melahirkan anaknya. Setelah anaknya usia setaon, dia balik kerja lagi. Tapi sejak mulai kerja kantoran lagi,mood kerjanya jadi males2an ga semangat seperti dulu.

Kalo ditanya motivasi kerja gue dan kenapa gue tetep rajin ngantor tiap hari, mgkn karena beberapa alasan ya.

1. Pasti motivasi terkuat adalah uang. hihihi
Kalo ga kerja, gue ga ada pemasukan. Kalo cm bergantung dari suami, rasanya masih kurang. Soalnya gue berdua suami kerja utk menghidupi 3 keluarga (keluarga kecil gue, keluarga gue di Kuntien dan keluarga bonyoknya Adi).Beginilah resiko anak sulung menikah dengan anak sulung. hehe

2. Gue suka sama lingkungan kerja gue yg skrg. Tiap hari ngantor, gue senang bisa ketemu temen2 kantor. Bisa email2an dengan temen2 lama seperti Viol, Susy dll. Dan walaupun dpt bos yg moody,tapi menurut gue bos gue lumayan baek.

Selama 3 taon kerja di kantor yg ini, gue ga pernah bolos lho. Kalo ga karena sakit atau Dhika yg sakit, gue selalu ngantor.

3. Dengan gue berangkat kerja tiap hari, gue bisa tau perkembangan dunia di luar rumah (walaupun jd sering ngomel soal jalanan macet). Maklumlah rumah gue kan jauh dr peradaban (dibaca:mal/tempat shopping/tempat hiburan). Dan langkah gue kan pendek (dibaca:ga bisa bawa mobil/motor). Jadi kalo tinggal di rumah aza, gue bakal mati bosan.

Walaupun dengan kerja kantoran gitu, gue jadi ga bisa mengasuh Dhika tiap hari. Ga bisa ikutin perkembangan dia secara maksimal. Maafin mama ya Dhika.

Untuk teman2 yang berani memutuskan utk jadi FTM (Full Time Mother), gue bener2 salut deh. Kalo gue sih terus terang belum bisa.

Macet gila..macet sinting..macet geblek...

Fuih pasti kalian udah pada bosen deh denger curhatan gue soal macet.Tapi semalam itu bener2 deh. Pengalaman yang ga akan terlupakan seumur hidup gue.

Nih kemaren pagi tuh denger di radio katanya ada tabrakan carry-truk di tol Kalimalang situ. Yang mengakibatkan kemacetan panjang sampe ke pintu tol Bekasi Barat.
Dan gue bersyukur bgt untung jalur bus gue bukan lewat tol situ.

Trus sorenya baca berita di detik dan denger berita di radio katanya macet panjang di tol dalam kota gara2 perbaikan tol jembatan tiga. Dan gue bersyukur untung gue pulang ga naik bus yg lewat tol situ lagi. Kan gue pulangnya naik busway ke arah Kota. Pasti lancarlah ga kena imbas macet jalan tol.

Tapi apa kenyataannya sodara2? Dari lampu merah perempatan Glodok-Kota aza udah macet. Busway rapi berbaris ga bisa lewat. Akhirnya penumpang diturunin lewat pintu depan samping sopir itu. Gue lanjut jalan kaki nyebrang ke stasiun Beos mo nunggu mikrolet di situ. Sampe di tempat mikrolet biasa ngetem, ga keliatan satupun mobil kijang biru muda. Gue tanya sm preman yang biasa narik uang ngetem sm pak sopir mikrolet, katanya ga ada mobil. Macet total dua arah. Baik ke arah MangDu atau ke Kampung Bandan.

Gue perhatikan emang dr depan Stasiun Beos aza udah macet parah. Gue denger dari komentar orang2 yg lg nunggu angkot di situ katanya macetnya panjang sampe ke Ancol. Hiks...gmn nih gue pulangnya?

Panik..gue telpon papa Dhika.Gue ceritain situasi macet total di Kota situ.Dia suruh gue naik ojek. Tapi ga ada satupun ojek yg keliatan. Akhirnya gue mutusin jalan kaki dari BEOS-ANCOL. Dan papa Dhika kasian sm gue akhirnya dia suruh gue tunggu di WTC MangDu. Ntar dia jemput di situ.

Kebayang capek dan gerahnya jalan kaki dari Beos-WTC MangDu. Mana pinggir jalan yg seiprit utk jalan kaki pun udah dikuasai oleh kios rokok, warung tenda dan sepeda motor yang main serobot.

Sampe di WTC Mangdu, kemeja gue udah basah kuyup mandi keringat. Gue sempat masuk ke WTC, ke AW beli rootbeer. Mbak kasir AW sampe heran liat penampilan gue yg acak adut dan kemeja gue yg basah kuyup gitu. Mungkin dia mikir ini orang nyasar dari kampung mana.

Abis itu gue nongkrong depan WTC MangDu, duduk di lobby sambil minum rootbeer. Ada setengah jam lebih gue nunggu papa Dhika di situ. Sampe2 gue sempat foto2 kemacetan parah malam itu. Nih hasilnya.
Macet total depan WTC Mangga Dua

Papa Dhika bilang macetnya udah sampe ke jembatan si Manis di Ancol situ. Tadi aza dia terpaksa muter lewat Kemayoran. Parah parah parah....

Trus tadi pagi lebih bete lagi.
Gue naik bus patas ac 49 jurusan Priok-Blok M jam 6.40 dari Mambo. Biasanya jam 7.30 gue udah sampe di Semanggi. Trus tinggal sambung kopaja ke kantor. Eh ternyata gara2 imbas ditutupnya tol Jembatan tiga utk kendaraan berat, bus gue jadi ganti rute. Yang harusnya lewat tol ancol malah jadi lewat tol cawang. Tau kan tol Cawang pagi2 ini macetnya kayak apa. Trus yang bikin lebih bete lagi, bus gue bukannya keluar tol di Komdak. Tapi keluar di Slipi dan muter di Tomang. ERGGGGGGGGHHHHHH akhirnya gue baru sampe kantor jam 8.40. Besok2 gue ga mau naik bus itu lagi. Mending gue beralih naik 89 atau 65 yang sama2 jurusan Priok-Blok M rute tol cawang. Kan 2 bus itu keluar tolnya di Komdak. Jadi gue bisa cepet sampe kantor dibanding muter2 ga jelas ke Tomang. huh...

Berburu mainan di Asemka

Setelah sekian lama memendam hasrat pengen belanja ke Asemka, akhirnya hari Minggu pagi tgl 6 April 2008 terpenuhi deh hasrat terpendam gue itu. Dari baca2 cerita Yulian yang shopping ke Asemka, gue udah ngiler2 tuh pengen cobain belanja ke situ. Akhirnya sms ke Yulian tanya2 arah jalan ke sana. Ternyata Asemka itu sering gue lewatin tiap pulang kerja. Kan busway ke arah kota lewat situ. Jadi sebenarnya gue bisa turun di halte kota trus jalan kaki dikit.

Udah beberapa kali ngomong ke papa Dhika kalo gue pengen beli mainan utk Dhika di Asemka. Karena di sana harganya murah2. Tapi ga ditanggapin. Cuma numpang lewat aza di kuping dia.

Trus gue inisiatif ajak temen2 kantor yg udah pada punya anak utk belanja mainan. Sudah bisa diduga mereka antusias sekali. Tapi maunya mereka tu ke pasar Prumpung. Ga ada yang mo ke Asemka. Trus waktu gue cuti karna Dhika sakit itu, ternyata mereka udah duluan ke Prumpung. hiks :(

Entah ada angin apa, minggu lalu tiba2 dapat sms dari papa Dhika. Isi smsnya tanyain pasar mainan murah tuh di Prumpung bukan? Dengan semangat 45 gue balas smsnya. Bilangin dia kalo di Asemka juga murah dan lebih dekat dari rumah kami dibanding ke Prumpung.

Akhirnya hari Minggu jadi deh kita berburu mainan ke Asemka. Pagi2 jam 9an udah sampe di situ. Ternyata pada tutup. Cuma beberapa toko yang buka. Jadi gue berdua papa Dhika menclok di satu toko yang udah buka pagi itu. Liat mainan byk bgt rasanya pengen gue borong semua utk Dhika. hahaha

Mainan utk Dhika:
-Laptop mini
-Thomas dan rel keretanya
-Lego 100 pcs
-Mainan alat2 tukang
-Police set (pistol2an dll)
-Pancingan ikan
-Boneka ultraman.

Trus beli satu set helikopter pake remote control dan Police set utk Arman.

Total pengeluaran dadakan hari itu 475rb bo. Ck ck ck ck ck 6 bulan ke depan Dhika ga boleh beli mainan lagi nih.

Sunday, April 06, 2008

Makan2 di Ambas

Karena gue lagi males ketik panjang2, dan kalian udah bisa baca ceritanya di blog Viol dan di blog Susy. Jadi gue yang bagian pajang foto kita bertiga waktu di Ambas. Sebenarnya gue bawa kamera buat pamerin video Dhika yg terbaru ke Tante Susy dan Tante Viol. Tapi apa daya ya Viol, kita ketemunya sama orang narcis. Liat kamera lgs minta foto. Temen2 kantornya udah mau pergi aza dia tahan utk fotoin kita bertiga dulu. hahaha =D

Makanan dan minuman yang ada di meja tuh bekas Susy semua lho. hihihi

Thursday, April 03, 2008

Bos moody

Susah punya bos moody.

Kadang jutek..galak.
Kadang baek..ramah.

Tiap hari kalo ketemu dia, harus pinter baca suasana hati dia. 
Sampe2 gue dan temen satu divisi punya istilah utk menggambarkan mood bos -->' cuaca'.
Jadi kalo cuaca lagi mendung, berarti mood bos lg jelek.
Kalo cuaca lagi cerah, berarti mood bos lg bagus.
Kalo mood bos super duper jelek, kami bilangnya cuaca hujan badai.

Pdhl bos gue kan cowok, jenis makhluk Tuhan yang ga mengalami sindrom PMS.
Kalo bos gue cewek dan lagi PMS, mgkn cuaca jadi tsunami kali ye... hihi

Wednesday, April 02, 2008

Jalanan mulus

Nah biasanya di postingan yg dulu2 kan gue suka ngomel2 soal macet gara2 jalanan rusak. Kali ini beda. Kali ini gue mo mengucapkan terima kasih kepada Pemda JakUt yang udah turun tangan membenahi kerusakan jalanan di JakUt. Sehingga perjalanan pulang pergi gue bisa lancar jaya ga kena macet cm gara2 jalanan berlobang lagi. Akhirnya pajak yg selama ini gue bayarin ada manfaatnya juga ya. hehe

Jalanan yang gue lalui pas pulang pergi skrg udah mulus bgt lho. Lobang2 jalanan yg gede yg sampe bisa bikin kontainer terbalik, udah ditambal. Bukan hanya ditambal. Jalanannya juga di perlebar dan dipertinggi. Jadi diaspal berlapis2. Bahkan ada sebagian jalan yg dicor beton biar lebih kuat dilewatin kontainer2 raksasa tiap hari.

Nih jalanan yg dulunya bermasalah dan skrg udah mulus bgt.
Jalan Yos Sudarso-Jampea-Cacing-Akses Marunda. Semua jalan gue sebutin itu langganannya lobang gede karna tiap hari dilalui kontainer. Sekarang jalanan2 itu udah mulus, lebar pula. Senang deh liatnya. hehe

Oiya jalan Akses Marunda itu jalan ke rumah gue juga lagi diperlebar lho. Sampe 4 jalur. Udah kayak jalan tol aza ya? hehe

Jalanan bagus kayak gitu berdampak juga ke pengeluaran gue. Bisa lebih irit karna yg biasanya terpaksa naik ojek (10rb) demi menghindari kemacetan. Sekarang bisa balik kembali naik KWK yg cm bayar 2rb perak. :)

Musibah

Entah kenapa di Tahun Tikus ini keluarga gue dapat byk cobaan. Pdhl baru awal taon kan ya? Duh...jd rada cemas memikirkan sepanjang tahun ini.

Masih inget kan waktu itu warnet gue kemalingan. Ternyata di saat yg berdekatan, adek cowok gue (AG) juga kena tipu rekan bisnis. Dia merugi sampe 2 juta. Duit yang dibawa lari sm tukang tipu itu katanya mencapai angka 1 M lebih. Selain adek gue, byk org lain yg kena tipu juga katanya.

Trus baru kejadian kemaren sore. Adek cowok gue yg bontot (GR) kena rampok. Kejadiannya di gang sebelah gang rumah gue. Sore2 itu dia jalan kaki mo ke rumah temen sekolahnya tanyain PR sekolah. Pas di tengah jalan katanya dia dihadang 3 orang laki2 tinggi besar. 2 orang megangin tangan dan kaki. Trus yg satunya lagi geledahin adek gue. HP NGage yang baru gue beliin taon lalu diambil. Mending kalo cm hp yang diambil gue sekeluarga masih rela. Ini udah ambil hp, adek gue masih ditonjok di muka di bagian mulut. PENGECUT bgt tuh orang. 3 orang laki2 dewasa keroyok satu anak kecil. Adek gue yang bungsu itu baru kelas 2 SMP. Fisiknya kurus kecil gitu.

Semalam gue lgs telpon ke rumah setelah baca sms berita buruk ini. Denger bokap gue cerita sampe nangis2, gue jd ikut sedih bgt. Adek bungsu yg selama ini keluarga gue sayang2 dan lindungi malah jd korban kejahatan orang2 pengecut kayak gitu. hiks :(

Abis kena rampok,adek gue ga berani pulang ke rumah.Katanya takut dimarahin orang rumah.Ya ampyun...siapa yg tega marahin dia yg lagi kena musibah gitu sih? Kami semua kan khawatir sm keadaan dia, bukan soal hp yg ilang itu. Hp mah bisa diganti. Adek gue kan ga bisa diganti.

Trus dia cerita katanya waktu kena rampok itu padahal di gang situ byk orang. Tapi ga ada yg nolongin dia. Dia udah tereak2 minta tolong juga ada yg bantu. Sampe ada satu orang yg lewat situ dan nolongin dia. Adek gue dianterin pulang ke rumah. Sebelumnya adek gue masih sempat minta tolong utk kejar 3 pengecut yg kabur itu. Tapi mereka udah ga keliatan lagi.

Semalam waktu gue telpon,gue jg ga sempat ngomong sm adek gue itu.Dia udah tidur,kecapekan abis nangis.Dia masih ketakutan bakal dimarahin kakak2nya.

Oiya satu lagi kejadian yg jelek di taon Tikus ini. Dhika gampang sakit. Sampe pernah kejang dan rawat inap segala di RS.

Mungkin gue yg menyangkutpautkan aza taon Tikus dan peruntungan gue sekeluarga. Tapi kadang2 ada benernya juga lho.